Ramadhan 01: Pelukan Masjid Agung Sukabumi untuk Para Musafir

DSC05446

17.00 WIB, keinginan tertimbun dan terus tertimbun, tapi akhirnya aku berlari ke sana. Masjid dengan kubah terindah di Sukabumi. Aku pikir tidak ada salahnya mencari bahan tulisan-Buka puasa di tempat ini.

17.45 WIB, beberapa pengurus masjid membagikan takjil kepada siapa saja yang melangkahkan kaki ke dalamnya. Mereka hangat.

Sayang sekali terlalu terlambat aku sampai di sini, hingga ceramah yang dapat aku dengar tidak lain hanyalah ujaran sang penceramah supaya semangat berpuasa selama sebulan ini.

DSC05436
Aku tidak begitu tertarik dengan es buah dan juga nasi kotak, padahal masih banyak tersedia bila aku mau mengambilnya. Aku rasa takjil sudah cukup mengenyangkan untuk perut kecil ini.

17.46 WIB, adzan maghrib berkumandang untuk Sukabumi. Aku suka suasana di sini, takjilnya juga enak. Meski aku bukan musafir, aku cuma mau memberitahu kepada para musafir yang datang ke Sukabumi bahwa di sini ada masjid yang akan memberimu pelukan hangat.

Taman Bunga Nusantara Cianjur

DSC05110

Holla readers

Aku mau nyeritain tentang perjalanan wisata ke Taman Bunga Nusantara Cianjur. Pas tanggal 01 Mei 2017. Iya iya ini cerita sebenarnya udah basi banget, tapi nggak papalah ya.

Oke ini mau ngelantur sebentar,kalau mau di-skip juga boleh.

Pagi hari itu, aku sebenarnya enggak ada rencana sama sekali mau kemana-mana, intinya mau tidur aja gitu di rumah, di otak sih siang itu pengin makan mie sambil nonton stok film di laptop. Eh mendadak pas pukul 09.00 WIB, enggak tahu kenapa diri ini pengin banget jalan-jalan, kalian pasti pernah mengalami kayak gini. Nah berhubung wisata sekitar Kota Sukabumi ini kelihatannya udah aku kunjungi semua, dan yang muncul di pikiran ya cuman ke Cianjur, di sana ada Taman Bunga, oke akhirnya aku cari temen buat nemenin. Nah Adikku yang nemenin ke Curug Cibereum Selabintana waktu itu lagi masa tenang mau UN SMP jadi aku juga enggak tega deh ngajak dia, takutnya semua materi yang dia persiapkan mendadak hilang semua, ketinggalan di tempat wisata. Dalam situasi seperti ini aku berterimakasih pada diri sendiri karena memiliki sekian “lumayan” relasi yang bisa diajak main. (lumayan he…..he) #garing

Sebenernya banyak yang bisa di ajak di Cianjur, tapi pengin ketemu Kak Ratna, dia temen di grup nulis gitu, ya walau grup nulisnya lagi vakum, soalnya masing-masing sibuk, dan mungkin pada punya grup nulis barunya masing-masing. Aku hubungi tuh si Kak Ratna, dan dia dalam keadaan lagi PMS, tapi akhirnya dia bilang gini “ke sini aja, Au, siapa tahu nanti aku udah sembuh.” Aku nggak mikir panjang langsung ngeiyain aja, terus ngasih perhatian sedikit supaya dia biar minum obat analgesik.

Pukul 10.00 WIB

Iya kenapa aku lama amat ya mandi sama dandan doang?, soalnya aku belum sarapan, terus belum manasin motor, kasihan si merah kalau langsung dipakai jalan jauh, takutnya mogok terus nggak ada yang bantu dorong gimana?.

Aku udah bawel banget bilang ke Kak Ratna, aku bakal sampai jam setengah 11-an lah, dan dia harus udah di tempat janjian pokoknya. Aku sebanarnya udah dikasih tahu sama Kak Ratna, “Kamu dari pertigaan itu jangan belok, pokoknya lurus aja!”, eh aku ngeyel, aku ngerasa kayak déjà vu gitu sama jalanannya (dulu pernah ke Cianjur soalnya), dan beneran aja salah tempat, akhirnya aku kesasar, nanya ke polisi 2 kali, terus sempet hampir mau memasuki “jalanan satu arah” tetep aja nyasar. Aku beneran bodoh banget, terus Kak Ratna udah marah-marah di chat. Katanya “setengah jam apanya?”, awalnya aku enggak mau tanya dulu ke Kak Ratna jalan yang bener, tapi akhirnya ngabarin. “Kak aku nyasar.” Aku berhenti dulu di suatu tempat dan ternyata tempat janjiannya itu kelewatan udah berkali-kali . Oke fix ini aku bodoh banget.

Kita ketemu, dan Kak Ratna ngomel (enggak ding), dia cuma ngulangin kata-katanya aja di chat. “Aku kan udah bilang, jangan belok!”. Lha iyalah jadinya nyasar. Aku cengar-cengir ajalah, masang wajah tanpa dosa.

Kita mampir dulu ke minimarket, beli air sama cemilan buat di sana nanti.

Oke langsung ke Inti cerita

Sekitar pukul 11.00 WIB, kita berangkat, Kak Ratna udah apal tempatnya, dia pernah ke Taman Bunga Nusantara). Bagi kalian yang belum pernah ke sini, bisa Tanya ke Google Maps (Dan berdoa juga supaya nggak nyasar).

Mata kita memandang ke arah Cibodas, kelihatan langitnya hitam, pertanda mau hujan. Aku lupa mau ngingetin Kak Ratna buat bawa jas hujan, aku cuma ngingetin dia berkali-kali buat bawa helm sendiri.

Dan bener aja, sekitar pukul 12.30 WIB, padahal tinggal sekitar 5 Km lagi lah, tapi hujan akhirnya betulan turun dengan lebatnya, seolah ngejek kita berdua, karena kita pakai rok (nggak nyambung). Oke kita ikut neduh di depan tempat tukang jahit, aku kekeuh pengin nunggu sampai hujan reda, tapi Kak Ratna bilang, ini hujannya enggak bakal berhenti, aku juga setuju sih, sempet kita cek Google Cuaca, iya itu hujan belum bakal berhenti sampai jam 15.00 WIB, nah akhirnya melalui diskusi yang puanjaaang, aku pakai jas hujan, Kak Ratna mau lepasin rok dia, dan untung dia pakai celana panjang di dalam, maksudnya biar nggak basah semuanya.

Hujannya ngajak bercanda gitu, pas lumayan reda kita berangkat lagi, eh belum lama hujannya deras lagi, aku kasihan ke Kak Ratna, dia kan nggak pakai jas hujan. Asli ngeselin banget, guys. Eh enggak..nggak boleh gitu. Hujan itu rahmat Allah.

Akhirnya kita neduh lagi, kata Kak Ratna sebentar lagi juga sampai, 1 Km lagi. Oke pas hujannya lumayan reda, kita maksain lagi buat menerjang hujan. Dan betapa bodohnya aku, itu ada lubang besar di jalanan enggak kelihatan karena ada genangannya, motornya ya udah terlanjur menerjang itu lubang, beruntung enggak jatuh. Asli aku kaget banget. Kak Ratna untung enggak kenapa-napa. Kok rintangannya gini amat yak. Huhuh -.- tanganku lumayan sakit gitu karena nahan  distraksi itu.

Akhirnya sampai juga ke lokasi wisata dan tempat parkirnya enggak ada yang indoor, yaudah dehlah, dan aku udah putus harapan banget, lha iya orang baju basah kuyub banget, Kita langsung menuju ke toilet buat benahin semuanya. Pokoknya riweuh bangetlah. Hhhhhh

Pas kita udah ngerasa lumayan rapih walau basah, kita sholat dzuhur dulu, selesai sholat ternyata cuaca akhirnya cerah. Aku girang banget. Dan mulailah kita menjelajahi Taman Bunga Nusantara Cianjur

Kita beli tiket dulu, kita pilih tiket yang biasa Rp40.000 /1 orang, ada tiket Dotto Train atau Garden Tram yang harganya kalau nggak salah Rp50.000, jadi kalian bisa ngelilingi Taman Bunga dibawa sama kereta, hehe aku sempat foto sama kereta.

DSC05120

Lebih detail mengenai harga tiket bisa cek ke websitenya aja, kalian bisa cari di google. Nah kurang lebih begini harga tiketnya diambil dari website resmi Taman Bunga Nusantara Cianjur. tiket masuk (usia 4 tahun ke atas) Rp 40.000 | Tiket Dotto Trains Rp 50.000| Tiket Garden Tram Rp 50.000| Parkir Motor Rp 10.000| Parkir Mobil Rp 15.000| Parkir Minibus Rp 20.000| Parkir Bus Rp 25.000| Tiket Wara Wiri Rp 5.000|

Taman Bunga Nusantara ini menurut info wikipedia adalah sebuah taman bunga seluas 35 hektare yang terletak dekat Gunung Gede Pangrango dan Kebun Teh Bogor dengan jarak tempuh sekitar 2,5 – 3 jam perjalanan dari Jakarta.

Begitu masuk, kita langsung disambut sama berwarna-warni bunga, dan ada semacam sungai gitu. Ada begitu banyak patung berbagai macam karakter binatang, yang paling menonjol sih ikon Taman Bunga nya, patung bunga Burung Merak.

DSC05194

sebenarnya enggak mau ngelihatin ini foto, langitnya mendung, diambilnya pas mau pulang.hiks

DSC05159

Matahari yang tadi dimusuhin sama hujan akhirnya datang buat ngeringin baju aku sama Kak Ratna. Percayalah, baju kita sampai kering lagi karena lama banget ngelilingin ini Taman Bunga. Sebetulnya kita dikasih semacam buku brosur berisi apa aja sih yang ada di dalam Taman Bunga itu, aku juga pengin banget ngejelasin lebih detail, tapi (ToT) brosurnya kehujanan dan udah aku buang karena rusak.

Taman yang pertama kita kunjungi adalah Taman Mawar, di sepanjang jalan menuju taman-taman itu juga ada bunga-bunga lain, aku yang udah punya cita-cita lama pengin foto sama bunga matahari, akhirnya histeris ketika bunga berkelopak kuning dengan sari berwarna coklat pekat itu menampakkan diri di sudut mataku, Kak Ratna sempat malu gitu karena aku terlalu senang.hahahah maaf ya Kak.

IMG-20170501-WA0051

Ngomong-ngomong, begitu buaaanyak pasangan yang lagi memilih pacaran ke Taman Bunga ini, berasa jomblo ngenes banget gitu, untung ada Kak Ratna yang bisa aku gandeng, meski dia agak jijik gitu.#enggakding.

Setelah ke Taman Mawar, kita ke Taman Amerika, Lalu ke Taman Dahlia, terus…terus hujan datang lagi. Huweeeeng (ToT)

Kita kejebak di Taman Dunia Anak gitu, di sana ada wahananya(nggak jalan karena hujan), ya cuma numpang foto doang pas hujan reda, sama di sana ada mushola, kita sholat ashar dulu.

IMG-20170501-WA0044

Akhirnya hujan lumayan reda, kita melanjutkan ke Taman Jepang terus tempat terakhir kita yaitu  menara, yang dari atasnya kita bisa lihat sebuah Labirin di bawah. Ya…ya..ada banyak Taman yang aku lewatin, tapi cuma Taman-taman yang tadi itu yang punya kesan lumayan di pikiran.

Kalian kalau mau ke tempat ini, sebaiknya cek dulu prakiraan cuaca hari itu, iya bakal sia-sia kalau hujan. hasil fotonya bakal jelek-jelek. ToT

Akhirnya pukul 17.00 WIB,kita memutuskan buat pulang, sebenarnya masih kurang puas, tapi hari udah sore, dan lumayan mendung. Dan badan juga udah capek, aku bayangin bawa motor buat pulang ke rumahnya bakal bisa nggak ya, ini sebenernya pengalaman pertama bawa ini motor sejauh ini. Sebelum-sebelumnya ya cuma dibonceng, dan ternyata ngeboncengin sejauh ini lumayan bikin remuk badan.hahaha

Taman udah sepi banget, cuma tinggal beberapa pasangan aja, dan sempat aku sama Kak Ratna dimintain tolong buat ngefotoin mereka.hahaha

Sampai di parkiran motor, obrolan masih seputar pasangan yang minta tolong fotoin tadi, Kak Ratna udah sibuk pakai masker dan helm, dan aku awalnya dengan tenang meriksa tas buat ambil kunci motor, eh nggak ada, terus beralih ke sisi lainnya, juga nggak ada, lalu periksa kantong jaket, enggak ada juga, dan kepanikan mulai terjadi, kalian yang mungkin baca dari awal artikel ini dengan seksama, jadi pas kita sampai ke tempat parkiran, keadaan kita beneran lagi ribet banget, dan aku ternyata mungkin dengan tledornya menjatuhkan itu kunci motor. Kak Ratna nyaranin buat periksa lagi pelan-pelan, tetap nggak ada. Di otak kita masing-masing nyari jalan keluar. Kak Ratna bilang

“Mending kita tanya satpam dulu, Au.”

Oke akhirnya aku cepat-cepat ke loket parkiran

 “Pak, nemuin kunci motor nggak?”

Terus akhirnya si bapak itu bilang buat ke satpam atas. Oh maksudnya satpam di pos jaga di atas, aku buru-buru ke sana, dan ketemu sama satpannya, dan ngejelasinlah aku dengan kekacauan pikiran yang sangat amat jelas itu.

Pak Satpamnya nanyain STNK, terus dilihatlah, STNK motor ini pakai nama ibu, kelihatannya pak Satpam berusaha nenangin aku, tapi aku sangat amat panik banget, Kak Ratna juga kelihatan lumayan panik.

“Dari Sukabumi tho, emang ada daerah namanya Cikole?” Tanya Pak Satpam setelah negilhat alamat di STNK

“Ada pak.” ekspresiku mungkin udah enggak banget

“Kenapa bisa ilang kuncinya?”Kata Satpamnya

“Kan tadi pas sampai sini hujan gede, Pak. Kita riweuh gitu Pak, kayaknya kuncinya jatuh.”

“Oooh Sukabumi juga ada kata “riweuh” ya.” Si Pak Satpam sempet-sempetnya deh bercanda . Sementara itu aku udah kalang kabut banget di dalam kepala, kalau misalnya nggak ketemu gimana, apa harus gini terus gitu (ya pokoknya gitulah)

Kita dan Pak Satpam jalan menuju tempat parker motorku, dan emang tinggal motor aku doang di sana.

Di sana Pak Satpam minta keterangan lebih lanjut detail tentang gimana kira-kira hilangnya itu kunci motor. Aku langsung nyerita panjang lebar

“Kan kita sampai sini tuh pas hujan gede, Pak. Terus aku lepasin dulu jas hujan, kuncinya aku taruh di sini (nunjukin tas), terus jas hujannya aku masukin ke bagasi, habis itu aku ambil payung di tas, terus udah deh lupa enggak tahu itu kunci, soalnya habis itu kita ke toilet pak.”

Si Pak Satpamnya kayak nahan ketawa gitu”Terus gimana lagi?”

Kak Ratna yang awas dan perhatian sama ekspresi itu Pak Satpam langsung bilang gini “Pak…kuncinya ada kan, Pak?”

Si Pak Satpam ketawa, sambil gerak-gerakin tangan “Biar dia nyerita dulu.”

Terus aku ikutan histeris “Aaaah…Pak, gimana ini kuncinya di mana?”

Kata Pak Satpam yang berubah kembali ke wajah bijaknya ngejelasin bahwa…tadaaaa (Kunci keluar dari kantong celananya) Petugas kebersihan nemuin itu kunci jatuh di sekitaran motor ini, terus kata Pak Satpam, dia nemuin 20 kunci motor hari ini. Astagaaaaaaa dan salah satunya kunci motor oweee. ToT (nangis bahagia)

Pak Satpam ngingetin kita mengenai “uang terimakasih” yang nanti bisa disampaikan ke orang yang nemu itu kunci motor, aku ngasih sekadarnya. Yang jelas aku berterimakasih banget sama yang nemuin kunci motorku, bayangin kalau misalnya itu kunci motor nggak ketemu, ongkos pakai kendaraan umum lebih mahal coy. Setelah pamit sama Pak Satpam akhirnya sekitar pukul 17.50, kita pulang dengan perasaan campur aduk, dan sepanjang 1 Km jalanan menuju pulang obrolan masih berputar sekitar insiden hilang kunci motor tadi.

Pada akhirnya kejadian yang memalukan itu bisa diketawain juga.

Pokoknya kalian jangan sampai tledor. Terus jangan kehilangan fokus karena terlalu senang sampai di tempat wisata.

Yah anggap ajalah aku ini lagi apes banget.

Oke gitu aja cerita yang mungkin sangat berlebihan ini. Terimakasih sudah mau-maunya baca sampai beres. Terimakasih juga yang Cuma lihatin fotonya aja, terimakasih dan terimakasih, guys.

Sampai jumpa di postingan selanjutnya. See You.

Pemuda Penangis (Puisi)

crying-in-the-shadows-michal-madison
Crying Blue Boy Painting By Rita Drolet

 Pemuda Penangis

Dunia di kepalanya seakan kapas yang melayang terbang

Matanya sunyi

Menimbang semua waktu yang tak pernah kembali

Mengimbangi semua langkah kaki

Seorang pemuda yang dia anggap bahagia

Tapi capek

Dia nangis

Cuma bisa nangis

Panas kopi di mejanya

Jadi dingin

Membisu

Dia bilang : “Aku menyerah”

Pemuda itu melirik masa bodoh dan berteriak

Pergi sana! Siapa Kamu?

Dasar gelandangan dekil

Pengganggu

Dia nangis lagi

Nangis terus

Menyupahi niat awal yang menggebu-gebu

Terpaku lagi pada kaki yang tersobek jalanan

Terseok-seok kembali lagi diam, kaku

Cuma ingin lepas dari ribuan jenis beban

Juga lepas dari bahagia yang mungkin

Bisa jadi, memang bukan miliknya

Dia memang tidak pernah bisa dipahami

Beberapa bahasa

Mungkin saja bahasa alam dan Ibu saja

Dan kelak dia bahagia sungguhan

Sukabumi|20.05.2017|Audhinadaw

Aku Sedang Belajar Mendekap (Puisi)

universe-1044107_1280

Aku Sedang Belajar Mendekap

Semesta kehilangan hening doa ibu

Dan aku tidak punya lagi logika bahagia

Aku begitu bosan beredar bersama bunga-bunga api itu

Lantaran semuanya menjadi abu seluruhnya

Ibu, ada kumbang berbadan hitam yang mendekap ilalang itu

Jangan cemburu

Sebab akar ilalang mendekap tanahmu juga

Menyampaikan dekapan kumbang itu

Aku sudah pasrah belajar mendekap siapa saja

Ibu

Aku

Sedang belajar mendekap hati seseorang

Tapi jika itu tidak cukup

Maka aku akan belajar membakar semua hati

Jadi jangan menangis

Ibu

Biar saja semua jadi abu

Hilang

Dengan begitu

Akulah ahli menghilangkan sesuatu

Maaf Ibu, Aku lelah belajar mendekap

Sukabumi, 17.05.17|Daw

Di Dekapan Lupa-Luka (Cerpen)

Di Dekapan Lupa-Luka

Oleh : Audhinadaw

Mungkin ini sudah pagi, saya lupa ternyata tiga hari berlalu begitu saja, tirai-tirai rumah ini rapat-rapat menutup semua celah masuk cahaya. Pagi ini terasa bau aspal menyengat menusuk-nusuk hidung, suara-suara riuh terdengar membisingkan. Alat-alat perbaikan jalan itu begitu membuat saya kesal. Suara umpatan kasar dari mulut-mulut pekerja itu sangat bau seperti rokok dan kopi yang menyatu, tapi kombinasi kali ini tidak menghangatkan sama sekali. Ah sial… sepertinya saya benar-benar harus keluar rumah, mencari tempat yang tidak berisik. Perkiraannya perbaikan jalan itu memakan waktu seminggu. Saya jadi sedikit ingat kejadian itu, yang meninggalkan banyak lubang di jalanan itu. Rasanya baru kemarin melihatnya, namun saya sudah terlanjur lupa, kalau diingat malah membuat kepala saya pening dan perut rasanya mual dan ingin muntah.

Saya lapar, tiga hari kemarin mi instan memenuhi lambung, hari ini mungkin harus makan nasi. Suara di luar sana tambah bising saja, kendaraan-kendaraan jadi antri lewat jalanan itu. Bau bensin yang jadi asap di udara itu menambah pusing hidung ini saja. Baiklah kelihatannya saya harus masak makanan yang baunya enak untuk hidung saya.

Bangun dari kasur ini seolah membenarkan bahwa kali ini saya pantas hidup. Sepertinya saya masih sehat dan baik-baik saja, dapur itu bersih, hanya area wastafel saja yang begitu kotor, bekas panci dan mangkuk dengan bekas saus dan minyak yang memenuhi seluruh permukaannya. Sepertinya kebutuhan tenggorokan lebih mendesak, haus meradang ke otak menyalakan sumbu di mata. 20 menit begitu lama berkutat di dapur, nasi dan sayur bayam saja yang tersedia di kedua mangkuk di atas meja itu. Bawang putih dan bawang merah masing-masing satu siung yang tadi saya uleg seolah menjadi makhluk berukuran nano meter dalam sop bayam itu.

Mengapa tidak dibuat begitu sederhana saja hidup ini, setengah mati mengejar yang tak pasti sampai waktu habis dan lupa menikmati, sungguh menyedihkan sekali saya ini. Nasi, Bayam, dan Airnya bikin saya melek. Cuma lima menit tanpa bengong, semuanya tandas masuk ke dalam perut. Habis itu rumah saya jadikan rapih, baru kemudian tubuh saya sendiri yang saya jadikan bersih dan rapih. Ketika kancing terakhir paling bawah kemeja ini masuk ke lubangnya, terdengar suara pintu rumah saya diketuk begitu memburu.

“Permisi…Kak…Permisi !”

“Kak, ada di dalam kan?”

“Ini Raka !”

Pintu itu saya buka, kemudian anak laki-laki bertubuh tinggi itu menatap saya sejenak dengan mata berwarna coklatnya.

“Hahahaha.” Dia terkekeh, seolah mendapati hiburan yang pantas bikin ketawa.

“Kenapa kamu ketawa?”

Dia tidak menjawab langsung beringsut masuk ke dalam rumah. Katanya “Ini ada makanan dari Ibu, katanya khawatir sama Kakak, tiga hari tidak keluar rumah kayak orang depresi.”

 “Oh…” Saya menerima rantang penuh masakan Ibu.

“Gitu aja tanggapan kakak?” Raka menatap heran mensejajari mata saya, tubuhnya sudah sepantar dengan saya.

“Iya nanti dimakan, bilangin makasih ke Ibu ya, kamu enggak sekolah?”

Raka menghempaskan tubuhnya ke sofa panjang di ruang tamu, lalu menjelaskan, hari ini sedang libur sekolah, saya tidak tahu libur kenapa, lalu Raka bilang Ibu khawatir tentang saya yang harus jadi saksi kejadian beberapa hari yang lalu itu, takutnya saya trauma.

“Enggak tuh, Kakak enggak trauma.”

“Ya terserahlah, yang penting Raka sudah sampaikan omongan Ibu ya. Raka juga disuruh nginep di sini, kata Ibu suruh nemenin, Kakak.”

“Hmmm…”

Mata coklat itu terbuka-tertutup beberapa kali menunggu jawaban ataupun kepastian dari saya

“Hari ini Kakak ada urusan keluar, mau ikut?”

“Enggak mau ah, aku di sini saja, pulangnya kapan?”

“Nanti malam.”

“Bagus kalau gitu, aku bisa main game sama baca komik-komik kakak, kan. Boleh, kan?”

Saya mendengus, ada-ada saya anak ini, tidak ada selain mengangguk untuk jawabannya.

***

Perut saya penuh sekali, masakan ibu saya paksakan memasuki sisa rongga di lambung. Hari ini saya memutuskan untuk datang menemuinya, sebab mimpi tadi malam ada dia yang limbung sepanjang malam merangkai cerita sedih dan suram. Wanita itu saya harap sekarang sedang baik-baik saja. Keadaan di luar rumah begitu riuh sekali sama seperti bau-baunya yang juga riuh. Buru-burulah saya memasuki mobil dan pergi ke tujuan yang tubuh dan hati saya inginkan. Beberapa orang sekitar rumah menengoki mobil saya. Dan saya putuskan menyapa mereka.

“Bu?” kemudian saya tersenyum

“Eh Mas Angga, kabar baik, kan?”

“Baik kok Bu. Mari Bu.”

“Mari…”

Masing-masing dari kita saling tersenyum, ya hanya begitu saja kalimatnya sampai tiga orang yang lainnya.

Saya begitu merasa bersalah, pura-pura lupanya saya ini malah bersembunyi dan benar-benar jadi pecundang. Seolah saya baru sadar bahwa hilang dari tiga hari itu sudah bikin semuanya semakin berkelindan. Benang-benang kemungkinan itu seolah jadi simpul-simpul mati yang susah diurainya. Tiga hari kemarin itu saya hanya mengelak saja, membereskan diri saya dulu, kalau tidak begitu bisa semakin banyak permasalahan di depan nanti. Serba salah memang, semoga orangtua dan adik-adik saya berhenti mencemaskan saya mulai hari ini.

Tiba-tiba muncullah pertanyaan bahaya di awang-awang, apa mungkin saya rindu dia, atau dia, atau dia?. Begitu saja sadar betapa berengseknya saya di hadapan ketiga wanita itu. Yang satu mengajari saya mengarsir dengan benar, sampai marah-marah karena malah membuat gerakan pensil horizontal kemudian vertikal sehingga arsirannya begitu berantakan. Yang kedua bisa juga kusebut yang satu juga, dia punya gigi kelinci dan jago membuat masakan berbahan wortel terutamanya. Saya jadi benci wortel karena terlalu sering makan bersamanya. Yang ketiga bisa juga saya sebut yang satu juga, dia satu-satunya yang mengharapkan saya mati atau hilang sama sekali dari Bumi tanpa mati atau kejadian apapun, yang penting saya hilang.

Kali ini saya menemui wanita yang ketiga itu, yang meringkuk nyenyak di lantai dinginnya karena selalu kegerahan. Kata Raka sebelum saya pergi, wanita itu sudah jauh membaik, dan Raka kembali pura-pura acuh dengan semua hal yang berkaitan dengan saya. Dia tahu semua tentang saya, tapi bungkam saja, pura-pura memperlakukan saya normal-normal saja.

Saya telah sampai di bangunan bercat kuning gading itu, terakhir ke sini sebulan yang lalu, cat lamanya berwarna putih. Aromanya tetap sama, angin menggiring aroma daun cemara dan buah pinus serta bau cat itu ke dalam tubuh saya. Satpam bangunan itu kenal saya, dan dia menanyai kabar. Di lutut kanannya ada bekas putih seperti kapur, mungkin baru saja dia bersimpuh mengambil sesuatu di lantai kotor. Dari mulutnya menguar bau kopi yang khas, mungkin kopi instan warung.

“Mas Angga kenapa baru ke sini?”

“Hehe… sedang sedikit sibuk, Pak.”

“Mbak Intan lagi dijemur di lapangan sayap kanan, Pak.”

“Makasih ya, Pak.”

“Sama-sama, Mas.”

Saya lekas ke sana, hati saya biasa-biasa saja, tidak ada ketakutan akan amukannya lagi. Sepuluh meter dari tempat didudukkannya Intan, saya berhenti sejenak, menatapnya yang terpejam karena ngantuk dan keenakan karena hangat sinar matahari pagi. Wajahnya kecil, bulu matanya panjang dan lentik. Tak jauh dari sana, saya kenal wanita yang kira-kira kepala empat yang menunggui Intan. Dia Bu Diah salah satu perawat di sini. Saya mulai mendekat. Bu Diah hampir saja menyuarakan nama saya, tapi tidak jadi karena saya beri isyarat untuk berdiam, pelan-pelan Bu Diah pergi dan saya menunggui Intan yang masih tertidur di kursinya. Wanita ini benar-benar membuat saya gila, kapan saya mulai sayang padanya? Saya tidak tahu.

Saya ke sini karena kangen dia. Dan ingin melupakan wanita penyuka wortel yang ikut mati di jalanan depan rumah tiga hari yang lalu itu. Tentang wanita yang sukanya marah-marah itu, sepertinya sudah lama saya tidak lagi menginginkannya. Kemudian tiba-tiba Intan bersuara

“Bu Diah…mataharinya sudah tidak hangat lagi, boleh Intan masuk saja?” masih dengan mata terpejam dia bertanya.

“Bu Diah…” tidak kunjung dapat jawaban, Dia pun membuka matanya, dan tepat sekali tubuh saya yang pertama dia tangkap.

“Kamu?”

Kita saling berpandangan, dia gegas berdiri

“Sejak kapan? Bu Diah mana?” Dia agak panik

“Kenapa kamu belum mati juga?”

Wangi tubuhnya kombinasi harum rumah sakit jiwa dan matahari pagi, saya memeluknya dan dia terus saja meronta sambil menangis sampai lelah melawan, dan pasrah saja saya peluk. Dia tertidur, lalu saya bopong tubuh itu kembali ke kamarnya.

Terus-terusan saya berusaha meyakinkan bahwa saya memang menyayanginya, tapi mungkin saja salah, atau malah justru dia hanya pelampiasan saja, atau hanya kangen saja. Selalu saja saya berharap dia lekas sembuh dan saya janji tidak akan lagi meninggalkannya.

                                                                                    -Selesai-      

Tidak Boleh Cengeng

watercolor-1020509_1920

Tema hari ke tujuh, 17 Maret 2017

Yosh! Tantangan Menulisnya selesai. Terimakasih kalian yang 7 hari ini mau-maunya baca tulisan-tulisan singkat di blog ini padahal enggak bermutu banget. Setelah ini, doakan Audhina biar tetap posting di blog ini ya.

Nah inilah tulisan untuk hari terakhir Tantangan Menulis @KampusFiksi.

Mengapa sampai detik ini kamu masih bertahan hidup?

 

Aku juga enggak tahu kenapa aku masih bertahan hidup, maunya menyerah sebenarnya, tapi selalu ingat, bahwa mati belum tentu menyenangkan kalau serba kurang amalnya, kan ngeri. Bisa juga kan aku bunuh diri? tapi itu tindakan bodoh.

Kebaikan Takdir Allah

Aku masih bertahan hidup sampai saat ini karena Allah masih ngasih aku umur, jawaban mainstream banget ya.

2015 Ayah meninggal, dan sekarang 2017, aku sudah 2 Tahun bertahan hidup tanpa ayah. Sampai sekarang selalu khawatir juga, apa ayah baik-baik saja di sana?

Meninggalnya seseorang yang dicintai juga jadi alasanku untuk bertahan hidup. Kalau aku juga mati, nanti berkurang orang yang mendoakan Ayah. Karena aku selalu ingat,

“Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau do’a anak yang sholeh” (HR. Muslim no. 1631)

Makannya sampai sekarang aku masih bertahan hidup, karena aku yakin, aku ada karena aku bermanfaat . hahaha. Kalian ngerasa aku bermanfaat nggak?

Ingin ber-Husnul Khatimah

Aku lagi baca buku karya Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun. Buku ini berjudul Ikrar Husnul Khatimah Keluarga Besar Bangsa Indonesia, kebetulan isi bukunya nyambung nih sama tema ini, aku mau menuliskan salah satu paragraf Halaman 69

Barangkali kita belum terlalu berharap bahwa kebanyakan orang akan memproses dirinya sampai pada konsentrasi batiniah terdalam, di mana mereka menyadari bahwa pada hakekatnya kita semua ini tidak ada dan semata-mata hanya ‘di-ada-kan’ oleh-Nya. Sehingga pada konsentrasi yang demikian kita melebur dan lenyap, sampai akhirnya yang benar-benar ada, yang sejati ada, hanya Allah. Dan pada saat itu Allah adalah ‘Aku’, karena ‘aku’ yang makhluk ini sudah lenyap sirna bagaikan Laron yang terbakar oleh dahsyatnya sinar matahari.

Halaman 70

Puncak ilmu orang hidup adalah mengenai maut. Yang paling masuk akal bagi segala perjalanan ilmu adalah kesadaran bahwa sewaktu-waktu akan mati.

Kalau masih dikasih kesempatan buat hidup enggak ada salahnya terus bertahan hidup, kan?

Tentang mati dalam keadaan husnul khatimah ini tentu tidak ada yang menjaminnya, kan?. Jalani apa yang ada dan senantiasa ingat

Bahwa jisim (badan manusia) tidak hidup abadi-Emha Ainun Nadjib

Sehingga membuat kita senantiasa berbuat baik di hadapan Allah.

Sekian tulisan dari tema terakhir ini, terimakasih untuk @KampusFiksi yang selalu bisa memompa semangat menulis kita-kita semua. Terimakasih semuanya. Jangan kangen sama aku. Silakan mampir ke blog ini kalau mau aja. see you next post.

Membangun Istanah di Langit

beach-832346_1920

Tema hari ke enam, 16 Maret 2017:

“Tulis dan jelaskan sesuatu/seseorang yang kamu pernah atau bahkan sedang merasa sangat kehilangannya.”

 

Blog ini sudah lumayan penuh dengan cerita seorang anak perempuan yang ditinggal ayahnya meninggal atau seorang cucu yang ditinggal kakeknya meninggal, jadi mungkin kali ini akan aku ceritakan kejadian kehilangan yang lain saja.

Akan kuceritakan kisah seseorang yang ditinggal nikah sahabatnya. Sebulan sebelum dia mengajukan permohonan resignnya, aku sudah kalang kabut hatinya, padahal dia masih janji ada sampai sebulan ke depan, rasa-rasanya akan sangat berbeda bila dia tidak ada nanti. Dia akhirnya memilih menerima lamaran laki-laki yang pertama datang ke rumah, tapi sedikit di hati kecilnya dia ingin juga menerima lamaran laki-laki kedua yang datang ke rumah.

Dia ini sosok wanita cantik yang baik hati, tidak sombong, agak boros, dan susah diet.

Dia resign dan aku hampa, kita semua hampa tanpa ada dia di sini, sisa tiga bulan lagi, dia sibuk  mempersiapkan hari pernikahannya, dia masih suka datang mengunjungi kami.

Seharusnya aku ikut bahagia, kan? Iya aku bahagia sungguhan karena dia akhirnya menikah dengan laki-laki yang akhirnya bisa dia sayangi sebulan sebelum menikah, iya dia belum move on dari mantannya yang datang terlambat ke rumah.

Pernikahannya berjalan lancar, dia resmi menjadi seorang istri untuk suaminya. Tapi aku kenapa jadi sedih. Seolah dia akan pergi jauh sekali. Dan memang benar seminggu setelah pernikahannya, dia diculik suaminya untuk tinggal selamanya di kota lain untuk membangun istanah di langit, dan pada akhirnya mereka memiliki anak laki-laki yang tampan.

Komunikasi kami dengannya perlahan-lahan mulai hilang. Dia sekarang seorang wanita yang utuh, dia menikah dan memiliki anak.

Jarak dan waktu selalu saja menang memisahkan sesama manusia, pada akhirnya salah satu kalah dan yang lainnya bahagia duluan. Cuma soal waktu saja yang kalah bisa juga menyusul bahagia, juga membangun istanah di langit.

Waktu juga mendukung untuk melupakan kesedihan, jadi waktu tidak melulu sebagai musuh. Orang-orang datang dan pergi seiring perputaran Bumi terhadap Matahari, meninggalkan kenangan yang melekat ataupun kenangan yang mudah dilupa. Tidak ada yang jadi sia-sia di kehidupan ini.

Salam buatmu Teh Riska, Suami, dan Anak Laki-laki tampanmu, kami kangen kamu. Kapan ke Sukabumi?

Yang Menunggu Terlalu Lama

 

15035039_586997858157469_5082677036959399936_n

Tema hari ke lima, 15 Maret 2017

“Ambil sebuah buku terdekatmu. Carilah sebuah paragraf di dalam buku tersebut yang sangat ingin kamu tuliskan dan kenapa kamu memilih paragraf tersebut.”

 

Aku selalu menulis di kamar, ada lumayan banyak buku di belakang tempat aku menulis, tema ini mudah, aku tinggal ambil buku yang paling aku suka di antara semua buku di rak itu.

Yak! Aku mengambil buku favoritku. Hanya Kamu yang Tahu Berapa Lama Lagi Aku Harus Menunggu, buku ini adalah kumpulan cerpen karya Norman Erikson Pasaribuan. Aku mau sedikit melenceng dari tema, aku tahu Norman dari cerpennya yang dimuat di Koran Kompas Minggu, 8 Februari 2015 berjudul “CERITANYA” aku jatuh cinta dengan cerpen itu, dan nyari tahu tentang Norman, ternyata dia punya buku juga.

Akhirnya pada tanggal 02 September 2015, pukul 12, menit ke 01, detik ke 25, penjaga kasirnya namanya Mbak Raina.

Iya jauh banget waktunya, aku secara kebetulan nemu buku ini, dan sangat bersyukur nemuin buku ini.

Di halaman 15-16

Satu Paragraf paling favorit dari buku ini

Kalimat itu tidak sopan. Aku bisa saja melapor kepada atasannya. Anda punya pelayan yang bodoh, aku akan berkata, dia menyilakan aku untuk menunggu seumur hidup. Apakah Anda pernah mendengar tentang penantian seumur hidup? Sudah? Anda tahu itu apa? Sangat jelas? Hanya tentang “penantian” dan “seumur hidup”? Anda keliru. Menunggu adalah soal kamu tiba tepat waktu dan pasanganmu terlambat, atau kamu datang terlambat dan dia lebih terlambat, atau kamu terlalu cepat dan dia tepat waktu, atau kamu terlalu cepat dan dia terlambat. Tetapi, apakah Anda tahu apa itu “hidup”? Tahu? Apa? Tolong sebutkan… Kenapa Anda diam? Hidup adalah… adalah… Saya pun tak tahu! Tak ada yang tahu! Ini artinya “penantian seumur hidup” secara parsial tak berarti apa-apa, dan karena itu seluruhnya tak berarti apa-apa. Sebab adalah aneh mengatakan sesuatu memiliki arti ketika sebagian darinya tidak terdefinisi. Sehingga sebaiknya Anda tidak menunggu seseorang seumur hidup, sebab adalah bodoh melakukan sesuatu yang tak Anda pahami maknanya. Seperti menunggu seseorang yang tak terihat, kata Anda? Tidak. Tidak. Itu dua hal yang berbeda, Anda tahu, sebab yang tak terlihat belum tentu tak ada. Dan yang ada boleh ditunggu, jika kita mau.

Saya sendiri akan menunggu tidak seumur hidup, kalau bisa

Menunggu itu urusan pelik. Menunggu dalam waktu sedikit saja sudah buat sesak dada, apalagi dalam waktu yang lama, seumur hidup misalnya seperti yang dibahas dalam paragraf ini.

Di tahun 2015, paragraf ini merupakan penghiburan buatku yang rasa-rasanya sedang butuh dinasihati untuk tidak menunggu lagi.

Saya sendiri akan menunggu tidak seumur hidup, kalau bisa

Kasusnya terlalu gampang, Cuma cinta diam-diam yang menunggu tiada habisnya padahal bertepuk sebelah tangan dan yang ditunggu sebenarnya tidak ada, sebuah hal yang tidak bisa ditunggui.

Sebuah buku yang menyadarkan, betapa tidak baiknya lama-lama menunggu, lagi pula seperti tidak ada yang bisa ditunggu yang lain saja. Atau memilih menjadi yang ditunggu saja. Aku suka paragraf ini, terimakasih Norman.

Cinta memang tidak pernah tepat waktu.

Jadi apa kalian juga suka paragraf ini?

Semesta Cinta

div-litstex1

Tema hari keempat :

Bagaimana definisi “cinta” menurutmu?

Ola hola readers, ngasih tahu aja nih, aku nulis ini dalam keadaan yang lagi enggak sinkron. Aku putuskan membuat jawaban luka saja. Cinta itu luka.

Tiba-tiba langsung dijewer sama para pasangan bahagia dan diteriaki

“Tahu apa loe soal cinta, Hah?”

Maaf om dan tante sekalian, enggak jadi kalau gitu.

Cinta itu kumpulan cerita yang sudah terjadi, yang akan terjadi, dan sedang terjadi.

Cinta enggak pernah salah tapi harapanlah yang salah, makanya kembali berharap sama Tuhan, itu awal cinta semesta —bahasa semesta.

Menerjemahkan bahasa semesta tidak sulit, dia ada kalau bersyukur.

Semesta punya cerita, ada cerita senang maupun sedih, kalau sedih seperti patah hati itu tetap cinta, tapi cinta yang tersakiti. Tapi tetap saja itu namanya cinta.

Cinta itu semesta kebersyukuran. Tidak ada cinta yang salah, ganti sedikit sudut pandangnya saja. Karena cinta juga tergantung sudut pandang.

Mau Bumi atau Bulan?

ballerina-1156351_1920

Holla readers 😀

Masih sisa empat hari lagi, blog ini akan dipenuhi curhatan-curhatan bertema dari Tantangan Menulis @KampusFiksi dan @basabasistore, terimakasih yang sudah mau-maunya mampir ke blog ini.

Tema hari ketiga, 13 Maret 2017

Kira—kira bagaimana perasaanmu jika kamu mempunyai anak, sementara anak tersebut tidak sesuai dengan apa yang kamu harapkan?

Okey readers, hari ketiga ini temanya “nganu” sekali ya. Sebelumnya aku tahu sebuah perasaan seorang ibu yang berharap pada hasil USG, dan pada hari kelahiran, bayinya tidak sesuai dengan hasil USG. Yap, seorang ibu itu adalah Tanteku. Anak pertamanya cowok, nah pas kehamilan anak kedua(lima tahun yang lalu) hasil USG sesuai harapan, tanteku dan suaminya menginginkan anak cewek, semua keluarga juga pengin bayi cewek. Aku ingat sehari setelah ulang tahunku, subuh-subuh suaminya tante menelfon ke ibuku kasih kabar bahwa anaknya sudah lahir dengan selamat, bayinya sehat, dan jenis kelaminnya cowok. Aku ikut bangun dengar kabar itu, kok aku langsung ketawa. —,— jadi anak tanteku dua-duanya cowok yang gemesin. Kata tanteku walau bukan cewek, perasaan tanteku tetap bahagia, tetap sayang sama bayinya, keluarga besar juga sayang sama anak kedua tanteku ini, sekarang dia udah lima tahun, bawel, dan lebih aktif daripada kakaknya.

Nah mungkin kira-kira perasaanku akan sedikit robok seperti tanteku namun segala sudah termaktub, perasaan ibu mana yang tidak terobati oleh sosok bayi baru lahirnya.

Kelak…aku akan menamsilkan dua nama untuk bayi cewek dan cowok, seperti mungkin Bumi atau Bulan? kelahiran bayiku nanti akan menjadi sebuah kejutan yang menyenangkan, sebaiknya begitu.

Aku enggak pandai buat tulisan yang keibuan. Semoga jawaban ini cukup untuk hari ketiga ini. Hehehe tulisanku tidak panjang-panjang kan. Terimakasih sudah mau-maunya baca, see you next post 😀