Ramadhan 01: Pelukan Masjid Agung Sukabumi untuk Para Musafir

DSC05446

17.00 WIB, keinginan tertimbun dan terus tertimbun, tapi akhirnya aku berlari ke sana. Masjid dengan kubah terindah di Sukabumi. Aku pikir tidak ada salahnya mencari bahan tulisan-Buka puasa di tempat ini.

17.45 WIB, beberapa pengurus masjid membagikan takjil kepada siapa saja yang melangkahkan kaki ke dalamnya. Mereka hangat.

Sayang sekali terlalu terlambat aku sampai di sini, hingga ceramah yang dapat aku dengar tidak lain hanyalah ujaran sang penceramah supaya semangat berpuasa selama sebulan ini.

DSC05436
Aku tidak begitu tertarik dengan es buah dan juga nasi kotak, padahal masih banyak tersedia bila aku mau mengambilnya. Aku rasa takjil sudah cukup mengenyangkan untuk perut kecil ini.

17.46 WIB, adzan maghrib berkumandang untuk Sukabumi. Aku suka suasana di sini, takjilnya juga enak. Meski aku bukan musafir, aku cuma mau memberitahu kepada para musafir yang datang ke Sukabumi bahwa di sini ada masjid yang akan memberimu pelukan hangat.

Taman Bunga Nusantara Cianjur

DSC05110

Holla readers

Aku mau nyeritain tentang perjalanan wisata ke Taman Bunga Nusantara Cianjur. Pas tanggal 01 Mei 2017. Iya iya ini cerita sebenarnya udah basi banget, tapi nggak papalah ya.

Oke ini mau ngelantur sebentar,kalau mau di-skip juga boleh.

Pagi hari itu, aku sebenarnya enggak ada rencana sama sekali mau kemana-mana, intinya mau tidur aja gitu di rumah, di otak sih siang itu pengin makan mie sambil nonton stok film di laptop. Eh mendadak pas pukul 09.00 WIB, enggak tahu kenapa diri ini pengin banget jalan-jalan, kalian pasti pernah mengalami kayak gini. Nah berhubung wisata sekitar Kota Sukabumi ini kelihatannya udah aku kunjungi semua, dan yang muncul di pikiran ya cuman ke Cianjur, di sana ada Taman Bunga, oke akhirnya aku cari temen buat nemenin. Nah Adikku yang nemenin ke Curug Cibereum Selabintana waktu itu lagi masa tenang mau UN SMP jadi aku juga enggak tega deh ngajak dia, takutnya semua materi yang dia persiapkan mendadak hilang semua, ketinggalan di tempat wisata. Dalam situasi seperti ini aku berterimakasih pada diri sendiri karena memiliki sekian “lumayan” relasi yang bisa diajak main. (lumayan he…..he) #garing

Sebenernya banyak yang bisa di ajak di Cianjur, tapi pengin ketemu Kak Ratna, dia temen di grup nulis gitu, ya walau grup nulisnya lagi vakum, soalnya masing-masing sibuk, dan mungkin pada punya grup nulis barunya masing-masing. Aku hubungi tuh si Kak Ratna, dan dia dalam keadaan lagi PMS, tapi akhirnya dia bilang gini “ke sini aja, Au, siapa tahu nanti aku udah sembuh.” Aku nggak mikir panjang langsung ngeiyain aja, terus ngasih perhatian sedikit supaya dia biar minum obat analgesik.

Pukul 10.00 WIB

Iya kenapa aku lama amat ya mandi sama dandan doang?, soalnya aku belum sarapan, terus belum manasin motor, kasihan si merah kalau langsung dipakai jalan jauh, takutnya mogok terus nggak ada yang bantu dorong gimana?.

Aku udah bawel banget bilang ke Kak Ratna, aku bakal sampai jam setengah 11-an lah, dan dia harus udah di tempat janjian pokoknya. Aku sebanarnya udah dikasih tahu sama Kak Ratna, “Kamu dari pertigaan itu jangan belok, pokoknya lurus aja!”, eh aku ngeyel, aku ngerasa kayak déjà vu gitu sama jalanannya (dulu pernah ke Cianjur soalnya), dan beneran aja salah tempat, akhirnya aku kesasar, nanya ke polisi 2 kali, terus sempet hampir mau memasuki “jalanan satu arah” tetep aja nyasar. Aku beneran bodoh banget, terus Kak Ratna udah marah-marah di chat. Katanya “setengah jam apanya?”, awalnya aku enggak mau tanya dulu ke Kak Ratna jalan yang bener, tapi akhirnya ngabarin. “Kak aku nyasar.” Aku berhenti dulu di suatu tempat dan ternyata tempat janjiannya itu kelewatan udah berkali-kali . Oke fix ini aku bodoh banget.

Kita ketemu, dan Kak Ratna ngomel (enggak ding), dia cuma ngulangin kata-katanya aja di chat. “Aku kan udah bilang, jangan belok!”. Lha iyalah jadinya nyasar. Aku cengar-cengir ajalah, masang wajah tanpa dosa.

Kita mampir dulu ke minimarket, beli air sama cemilan buat di sana nanti.

Oke langsung ke Inti cerita

Sekitar pukul 11.00 WIB, kita berangkat, Kak Ratna udah apal tempatnya, dia pernah ke Taman Bunga Nusantara). Bagi kalian yang belum pernah ke sini, bisa Tanya ke Google Maps (Dan berdoa juga supaya nggak nyasar).

Mata kita memandang ke arah Cibodas, kelihatan langitnya hitam, pertanda mau hujan. Aku lupa mau ngingetin Kak Ratna buat bawa jas hujan, aku cuma ngingetin dia berkali-kali buat bawa helm sendiri.

Dan bener aja, sekitar pukul 12.30 WIB, padahal tinggal sekitar 5 Km lagi lah, tapi hujan akhirnya betulan turun dengan lebatnya, seolah ngejek kita berdua, karena kita pakai rok (nggak nyambung). Oke kita ikut neduh di depan tempat tukang jahit, aku kekeuh pengin nunggu sampai hujan reda, tapi Kak Ratna bilang, ini hujannya enggak bakal berhenti, aku juga setuju sih, sempet kita cek Google Cuaca, iya itu hujan belum bakal berhenti sampai jam 15.00 WIB, nah akhirnya melalui diskusi yang puanjaaang, aku pakai jas hujan, Kak Ratna mau lepasin rok dia, dan untung dia pakai celana panjang di dalam, maksudnya biar nggak basah semuanya.

Hujannya ngajak bercanda gitu, pas lumayan reda kita berangkat lagi, eh belum lama hujannya deras lagi, aku kasihan ke Kak Ratna, dia kan nggak pakai jas hujan. Asli ngeselin banget, guys. Eh enggak..nggak boleh gitu. Hujan itu rahmat Allah.

Akhirnya kita neduh lagi, kata Kak Ratna sebentar lagi juga sampai, 1 Km lagi. Oke pas hujannya lumayan reda, kita maksain lagi buat menerjang hujan. Dan betapa bodohnya aku, itu ada lubang besar di jalanan enggak kelihatan karena ada genangannya, motornya ya udah terlanjur menerjang itu lubang, beruntung enggak jatuh. Asli aku kaget banget. Kak Ratna untung enggak kenapa-napa. Kok rintangannya gini amat yak. Huhuh -.- tanganku lumayan sakit gitu karena nahan  distraksi itu.

Akhirnya sampai juga ke lokasi wisata dan tempat parkirnya enggak ada yang indoor, yaudah dehlah, dan aku udah putus harapan banget, lha iya orang baju basah kuyub banget, Kita langsung menuju ke toilet buat benahin semuanya. Pokoknya riweuh bangetlah. Hhhhhh

Pas kita udah ngerasa lumayan rapih walau basah, kita sholat dzuhur dulu, selesai sholat ternyata cuaca akhirnya cerah. Aku girang banget. Dan mulailah kita menjelajahi Taman Bunga Nusantara Cianjur

Kita beli tiket dulu, kita pilih tiket yang biasa Rp40.000 /1 orang, ada tiket Dotto Train atau Garden Tram yang harganya kalau nggak salah Rp50.000, jadi kalian bisa ngelilingi Taman Bunga dibawa sama kereta, hehe aku sempat foto sama kereta.

DSC05120

Lebih detail mengenai harga tiket bisa cek ke websitenya aja, kalian bisa cari di google. Nah kurang lebih begini harga tiketnya diambil dari website resmi Taman Bunga Nusantara Cianjur. tiket masuk (usia 4 tahun ke atas) Rp 40.000 | Tiket Dotto Trains Rp 50.000| Tiket Garden Tram Rp 50.000| Parkir Motor Rp 10.000| Parkir Mobil Rp 15.000| Parkir Minibus Rp 20.000| Parkir Bus Rp 25.000| Tiket Wara Wiri Rp 5.000|

Taman Bunga Nusantara ini menurut info wikipedia adalah sebuah taman bunga seluas 35 hektare yang terletak dekat Gunung Gede Pangrango dan Kebun Teh Bogor dengan jarak tempuh sekitar 2,5 – 3 jam perjalanan dari Jakarta.

Begitu masuk, kita langsung disambut sama berwarna-warni bunga, dan ada semacam sungai gitu. Ada begitu banyak patung berbagai macam karakter binatang, yang paling menonjol sih ikon Taman Bunga nya, patung bunga Burung Merak.

DSC05194

sebenarnya enggak mau ngelihatin ini foto, langitnya mendung, diambilnya pas mau pulang.hiks

DSC05159

Matahari yang tadi dimusuhin sama hujan akhirnya datang buat ngeringin baju aku sama Kak Ratna. Percayalah, baju kita sampai kering lagi karena lama banget ngelilingin ini Taman Bunga. Sebetulnya kita dikasih semacam buku brosur berisi apa aja sih yang ada di dalam Taman Bunga itu, aku juga pengin banget ngejelasin lebih detail, tapi (ToT) brosurnya kehujanan dan udah aku buang karena rusak.

Taman yang pertama kita kunjungi adalah Taman Mawar, di sepanjang jalan menuju taman-taman itu juga ada bunga-bunga lain, aku yang udah punya cita-cita lama pengin foto sama bunga matahari, akhirnya histeris ketika bunga berkelopak kuning dengan sari berwarna coklat pekat itu menampakkan diri di sudut mataku, Kak Ratna sempat malu gitu karena aku terlalu senang.hahahah maaf ya Kak.

IMG-20170501-WA0051

Ngomong-ngomong, begitu buaaanyak pasangan yang lagi memilih pacaran ke Taman Bunga ini, berasa jomblo ngenes banget gitu, untung ada Kak Ratna yang bisa aku gandeng, meski dia agak jijik gitu.#enggakding.

Setelah ke Taman Mawar, kita ke Taman Amerika, Lalu ke Taman Dahlia, terus…terus hujan datang lagi. Huweeeeng (ToT)

Kita kejebak di Taman Dunia Anak gitu, di sana ada wahananya(nggak jalan karena hujan), ya cuma numpang foto doang pas hujan reda, sama di sana ada mushola, kita sholat ashar dulu.

IMG-20170501-WA0044

Akhirnya hujan lumayan reda, kita melanjutkan ke Taman Jepang terus tempat terakhir kita yaitu  menara, yang dari atasnya kita bisa lihat sebuah Labirin di bawah. Ya…ya..ada banyak Taman yang aku lewatin, tapi cuma Taman-taman yang tadi itu yang punya kesan lumayan di pikiran.

Kalian kalau mau ke tempat ini, sebaiknya cek dulu prakiraan cuaca hari itu, iya bakal sia-sia kalau hujan. hasil fotonya bakal jelek-jelek. ToT

Akhirnya pukul 17.00 WIB,kita memutuskan buat pulang, sebenarnya masih kurang puas, tapi hari udah sore, dan lumayan mendung. Dan badan juga udah capek, aku bayangin bawa motor buat pulang ke rumahnya bakal bisa nggak ya, ini sebenernya pengalaman pertama bawa ini motor sejauh ini. Sebelum-sebelumnya ya cuma dibonceng, dan ternyata ngeboncengin sejauh ini lumayan bikin remuk badan.hahaha

Taman udah sepi banget, cuma tinggal beberapa pasangan aja, dan sempat aku sama Kak Ratna dimintain tolong buat ngefotoin mereka.hahaha

Sampai di parkiran motor, obrolan masih seputar pasangan yang minta tolong fotoin tadi, Kak Ratna udah sibuk pakai masker dan helm, dan aku awalnya dengan tenang meriksa tas buat ambil kunci motor, eh nggak ada, terus beralih ke sisi lainnya, juga nggak ada, lalu periksa kantong jaket, enggak ada juga, dan kepanikan mulai terjadi, kalian yang mungkin baca dari awal artikel ini dengan seksama, jadi pas kita sampai ke tempat parkiran, keadaan kita beneran lagi ribet banget, dan aku ternyata mungkin dengan tledornya menjatuhkan itu kunci motor. Kak Ratna nyaranin buat periksa lagi pelan-pelan, tetap nggak ada. Di otak kita masing-masing nyari jalan keluar. Kak Ratna bilang

“Mending kita tanya satpam dulu, Au.”

Oke akhirnya aku cepat-cepat ke loket parkiran

 “Pak, nemuin kunci motor nggak?”

Terus akhirnya si bapak itu bilang buat ke satpam atas. Oh maksudnya satpam di pos jaga di atas, aku buru-buru ke sana, dan ketemu sama satpannya, dan ngejelasinlah aku dengan kekacauan pikiran yang sangat amat jelas itu.

Pak Satpamnya nanyain STNK, terus dilihatlah, STNK motor ini pakai nama ibu, kelihatannya pak Satpam berusaha nenangin aku, tapi aku sangat amat panik banget, Kak Ratna juga kelihatan lumayan panik.

“Dari Sukabumi tho, emang ada daerah namanya Cikole?” Tanya Pak Satpam setelah negilhat alamat di STNK

“Ada pak.” ekspresiku mungkin udah enggak banget

“Kenapa bisa ilang kuncinya?”Kata Satpamnya

“Kan tadi pas sampai sini hujan gede, Pak. Kita riweuh gitu Pak, kayaknya kuncinya jatuh.”

“Oooh Sukabumi juga ada kata “riweuh” ya.” Si Pak Satpam sempet-sempetnya deh bercanda . Sementara itu aku udah kalang kabut banget di dalam kepala, kalau misalnya nggak ketemu gimana, apa harus gini terus gitu (ya pokoknya gitulah)

Kita dan Pak Satpam jalan menuju tempat parker motorku, dan emang tinggal motor aku doang di sana.

Di sana Pak Satpam minta keterangan lebih lanjut detail tentang gimana kira-kira hilangnya itu kunci motor. Aku langsung nyerita panjang lebar

“Kan kita sampai sini tuh pas hujan gede, Pak. Terus aku lepasin dulu jas hujan, kuncinya aku taruh di sini (nunjukin tas), terus jas hujannya aku masukin ke bagasi, habis itu aku ambil payung di tas, terus udah deh lupa enggak tahu itu kunci, soalnya habis itu kita ke toilet pak.”

Si Pak Satpamnya kayak nahan ketawa gitu”Terus gimana lagi?”

Kak Ratna yang awas dan perhatian sama ekspresi itu Pak Satpam langsung bilang gini “Pak…kuncinya ada kan, Pak?”

Si Pak Satpam ketawa, sambil gerak-gerakin tangan “Biar dia nyerita dulu.”

Terus aku ikutan histeris “Aaaah…Pak, gimana ini kuncinya di mana?”

Kata Pak Satpam yang berubah kembali ke wajah bijaknya ngejelasin bahwa…tadaaaa (Kunci keluar dari kantong celananya) Petugas kebersihan nemuin itu kunci jatuh di sekitaran motor ini, terus kata Pak Satpam, dia nemuin 20 kunci motor hari ini. Astagaaaaaaa dan salah satunya kunci motor oweee. ToT (nangis bahagia)

Pak Satpam ngingetin kita mengenai “uang terimakasih” yang nanti bisa disampaikan ke orang yang nemu itu kunci motor, aku ngasih sekadarnya. Yang jelas aku berterimakasih banget sama yang nemuin kunci motorku, bayangin kalau misalnya itu kunci motor nggak ketemu, ongkos pakai kendaraan umum lebih mahal coy. Setelah pamit sama Pak Satpam akhirnya sekitar pukul 17.50, kita pulang dengan perasaan campur aduk, dan sepanjang 1 Km jalanan menuju pulang obrolan masih berputar sekitar insiden hilang kunci motor tadi.

Pada akhirnya kejadian yang memalukan itu bisa diketawain juga.

Pokoknya kalian jangan sampai tledor. Terus jangan kehilangan fokus karena terlalu senang sampai di tempat wisata.

Yah anggap ajalah aku ini lagi apes banget.

Oke gitu aja cerita yang mungkin sangat berlebihan ini. Terimakasih sudah mau-maunya baca sampai beres. Terimakasih juga yang Cuma lihatin fotonya aja, terimakasih dan terimakasih, guys.

Sampai jumpa di postingan selanjutnya. See You.

Explore Sukabumi, Curug Cibereum, Selabintana 06 Januari 2017

Explore Sukabumi, Curug Cibereum, Selabintana 06 Januari 2017

Hai Readers 🙂

Apa kabar?, Selamat Tahun Baru 2017, ya? Ehehe telat ya ucapannya, iya gak papa kan?. Semoga di tahun baru ini, wishlist yang udah tertunda di tahun-tahun sebelumnya bisa kesampaian ya. Aamin. Tahun ini jangan bikin wishlist panjang-panjang, nanti kelelahan menuhinnya. Good Luck readers 🙂

Oke kali ini, gue bakal mengawali 2017 di Biru Pupus dengan postingan jalan-jalan alakadarnya ke salah satu air terjun di Sukabumi. Yap betul sekali, Curug Cibereum, Selabintana.

Ada yang ingat atau pernah baca postingan gue mengenai perjalanan gue yang ke Curug Cibereum, Cibodas? Kalau belum baca coba klik di sini. Jadi Curug Cibereum yang ada di Ciboadas dan Selabintana ini saudaraan, guys. Kata bapak-bapak penjaga tiket, bilang gini air terjunnya punggung-punggungan, gue enggak tahu itu bener apa enggak. Tapi fakta yang gue temuin berdasarkan perbandingan kedua Curug Cibereum berbeda tempat ini adalah Curug yang ada di Selabintana jauh lebih tinggi daripada Curug yang ada di Cibodas. Langsung aja gue ceritain perjalanan gue ke sana.

Kamis, 06 Januari 2017

Curug Cibereum, Selabintana ini juga berada di kawasan TNGGP (Taman Nasional Gunung Gede Pangrango), lebih tepatnya Curug Cibereum berada tak jauh dari Pondok Halimun (tempat perkemahan).  Enam tahun yang lalu gue udah pernah ke sini, dan medannya emang amazing banget.  Kali ini gue ngetrip bareng adik gue, yap betul, ini adalah perjalanan pertama bareng itu bocah. Kita cuma bawa minum 3 botol, nasi sama ayam. Gue khawatir sih bawa nasi sama ayam, takutnya nasinya habis dimakan ayam #krik..krik..krik

Pukul 09.00 WIB kita menuju ke Pondok Halimun, enggak terlalu lama dari pusat kota. Jalannya juga mudah, tinggal lurus aja ke arah Selabintana, lalu belok ke arah Pondok Halimun, sampai mentok jalannya, ya gitulah pokoknya, kalian bisa cari tahu lokasi tepatnya di google maps.

DSC04738.JPG

Masuk ke sana di tarik uang Rp 8000/1 motor beda lagi kalau jalan kaki dari gerbang ke pintu masuk menuju tracking Curug Cibereum Cuma Rp 3000/orang, tapi ya jauh guys, mending pakai kendaraan, dari gerbang masuk ini, masih jauh lagi ke tempat parkir kendaraan. Harus melewati perkebunan teh yang luas dulu.

Sampai di parkiran motor, gue masrahin motor dulu ke bapak-bapak penjaganya, enggak berlama-lama, kita langsung memulai perjalanan yang cuma berdua doang ini. Jadi sebenarnya sudah ada gerbang resmi penarikan uang tiket masuk, arahnya ke kiri, tapi gue ngebawa adik gue buat pakai jalan kanan, toh sama aja, nanti di pos satu juga ada orang yang narik tiket juga. Jarak ke Curug Cibereum dari area parkir adalah 2 Km lebih.

dsc04739

Kalau lewat kanan, kita bisa nemuin tempat lapang yang bisa di pakai tempat kemah, setelah melalui tempat lapang ini jalanan yang di tempuh memang ngeri sih, jalanannya rimbun, dan bisa bikin kesasar, Kita dua kali salah belok, soalnya jalanannya kecil, dan lumayan tertutup semak-semak, sempat gue mau narik adik gue buat balik ke tempat asal buat jalan ke tempat resmi itu, tapi enggak jadi, soalnya gue berkeyakinan, ini jalan udah benar, soalnya enam tahun yang lalu gue sama temen-temen SMP gue juga lewat sana, asli seram, tapi enggak lama dari sana, kita juga ketemu jalanan yang resmi kok, batu-batuan yang tersusun rapih menuntun kita menuju ke Curug Cibereum. Yap dari sana jalanan nanjak terus, bikin frustasi yang jarang olah raga. Adik gue untungnya anak pramuka teladan yang enggak manja, jadi enggak ngerepotin, malah gue yang sering minta berhenti dan minum sebentar. BTW kalian jangan ikut-ikutan lewat jalanan mengerikan itu ya, ya tapi kalian bisa menikmati lapangan luas sih, tapi jangan ya.

Setengah jam lebih perjalanan nanjak terus akhirnya kita sampai di pos satu ketinggian 1320 mdpl, di sana di tanyain, udah bayar tiket belum di bawah. Kalau belum belum berarti mesti bayar di sana.

dsc04754

Harga tiketnya Rp 16.000/satu orang. Gue biasanya foto tiket di sana, tapi lupa, ini gue fotoin tiketnya baru aja.

dsc04899

Oya di pos ini, kita bisa nemuin sinyal, kata bapak penjaga pos, di pos ini emang ada sinyal, tapi ke atas lagi bakal susah sinyal.

Di pos ini, kita agak lama berhentinya, soalnya lelah banget, di tambah lihat tanjakan berikutnya tambah lemas. Huahaha. Kalau dibandingin perjalanan gue ke beberapa Curug lainnya, kayak gini

Curug Sawer < Curug Cibereum, Cibodas < Curug Cibereum, Selabintana

Curug Cibereum, Selabintana emang yang paling mantap dari yang lain, sejauh ini.

Okay sekitar 10 menit berhenti, akhirnya kita memutuskan buat segera melanjutkan perjalanan,

dsc04756

Beberapa kali berhenti, kita berhenti di bukan pos bayangan, tapi duduk aja ngedeprok di jalan, soalnya capek, adik gue sempat kegigit pacet tapi enggak kenapa-napa, pacetnya lansung bisa lepas. Jadi kalau mau ke Curug gini,bagusnya pakai sepatu plus kaos kaki panjang guys, pacet mengintai soalnya. Hehe

dsc04751

Jalanan masih nanjak terus, ngarep banget ada turunan, atau jalanan datar. Dan benar aja, jalanan datar sama jalanan turun itu ada sekitar 500 meter sebelum Curug Cibereum.

Kalau kaki dipakai nanjak terus kemudian tiba-tiba dipakai jalanan turunan, lututnya jadi lemas, dan patut waspada.

dsc04760

Nah Curug Cibereum, Selabintana ini memang lucu banget, sebelum benar-benar sampai ke sana, kita harus melalui tanjakan yang beneran beda dari sebelum-sebelumnya, ada air yang bikin licin batu-batunya, jadi harus memastikan pijakan kita yang benar, jadi asik semacam ujian sebelum hadiah.

Yap akhirnya sampai juga. Dan betulan indah banget Curug ini. Curug Cibereum memiliki ketinggian 60 meter. Destinasi yang enggak jauh dari pusat kota tapi emang perlu perjuangan sedikit (what dikit?) ini, wajib kalian kunjungi kalau kalian di Sukabumi.

c1fdzngukaieplx

Di sana belum banyak orang, sekitar pukul 10.30 WIB, Kita memutuskan buat duduk dulu di salah satu batu besar, lalu foto-foto, dan diam menikmati jatuhnya air dari atas Curug itu enggak bosan-bosan,  kemudian kita menepi dulu ke tempat duduk semen yang ada payonnya, kita makan bekal dari rumah dulu.

DSC04817.JPG

Nah sehabis makan, kita buka sepatu buat nyeburin diri ke air mengalir di bawah Curug, dan asli dinginnya itu beda, lebih dingin ketimbang Curug yang lainnya, entah perasaan aja atau beneran.

Puas main air, ada tukang bakso kulub yang akhirnya datang jualan di sana, kita beli 10.000 dapat empat biji bakso, dan lumayan enak, pas kita makan bakso orang-orang berdatangan, Curug semakin ramai, meski enggak seramai Curug Cibereum, Cibodas.

DSC04850.JPG

Pukul 12.00 WIB kita akhirnya memutuskan buat pulang. Meski sebenarnya masih pengin lama-lama di sana, padahal udah mulai ramai orang, tapi harus cepat-cepat pulang, di sana enggak ada tempat buat sholat, adanya cuma toilet yang enggak jauh dari air terjun, dan tempatnya bersih, airnya melimpah. hehehe Yap kita pulang, dan perjalanan lebih mudah daripada keberangkatan.

img_20170105_115531

Gue kasih tahu rahasia, kalian tahu kan tadi gue bilang, gue pernah ke sini 6 tahun yang lalu, itu pas gue lulus SMP, dan merayakan kelulusan ke Curug ini, dan sebelum tracking sejak awal salah satu dari rombongan gue bawa pilok, emang sengaja buat coret-coret baju, nanti pas sampai Curug. Iya tindakan yang sangat buruk. Tapi gue enggak ikutan, nah sebelum menemukan tanah lapang rumput hijau itu, ada beberapa bangunan warung, nah pas waktu itu si Kharisma bikin tulisan gede-gede pakai pilok, tulisannya D’Angela Kids 14.06.10,

yap dan hari itu pas gue turun, gue masih menemukan tulisan itu. Nah anehnya tulisan itu, enggak kebaca pas berangkat, dan malah adik gue yang ngeuh sama tulisan itu, katanya gini “Ini Apa?” Soalnya pas malam gue nyeritain kejadian itu ke dia sama Ibu sama nenek. Huahaha, gue seneng banget masih bisa nemuin itu tulisan. Dan kalian tahu tindakan vandalisme tidak boleh dilakukan di manapun itu, maklumi ya waktu itu geng SMP gue masih piyik-piyik. :D. Ohiya, petugas waktu itu berhasil menyita salah satu pilok kita kok, ehehehe meski tetap coret-coret pakai 3 pilok lainnya yang enggak kesita. Pokoknya jangan ditiru ya.

Ini perjalanan pertama bareng adik, gue acungi jempol buat dia, soalnya dia beneran kuat, dan enggak manja. Curug Cibereum, Selabintana lebih punya kesan mendalam, entah kenapa. Mungkin gue lagi frustasi, dan menemukan hiburan.

Kalian ingat kan, tadi gue sempat sebut perkebunan teh, yap, kita emang memutuskan buat foto di sana sepulang dari Curug, enggak lama sih, soalnya badan udah lelah.

dsc04888

Oke guys. Semoga kalian kepincut sama postingan ini, dan berniat mengunjungi Sukabumi. Dan masih banyak tempat lain yang belum gue kunjungi di Sukabumi. Terimakasih sudah mau-maunya baca 🙂 See you next post.

Sudah Baca Berapa Buku Tahun ini?

Holla readers…

Kali ini gue bakal sharing tentang buku-buku apa aja sih yang gue baca di tahun 2016 ini, tapi yakinlah setelah dipikir-pikir harusnya gue bukan cuma baca novel, buku kumpulan cerpen, buku kumpulan puisi doang.

Kata Mas Wahyu(sepupu gue), kalau mau tulisannya berkembang juga harus mau baca buku-buku sosial. katanya begini “Novel-kan sebuah karya pemikiran, dek!” , terus lanjutnya “penulis-penulis novel yang terkenal itu juga kan enggak melulu novel yang dibacanya.”

Waktu ke Gramedia Karawang Mas Wahyu nawarin Mandilog-Tan Malaka, belum apa-apa gue udah pesimis bakal ngantuk bacanya, lain kali ajalah belinya. Jadi wishlist gue di tahun ini banyak yang enggak kesampaian, gue udah lama mimpi jadi novelis XD. Tapi tahu sendirilah ya, tulisan aja masih acak kadut begini. Untuk mengobati kepahitan susahnya jadi penulis, gue memilih buat banyak baca, meski tahun ini gue khilaf, baru mulai baca buku pas bulan Februari. Yok gue mulai aja apa aja sih buku yang gue baca, mudah-mudahan masih ingat.

  • Tere Liye-Dikatakan Atau Tidak Dikatakan, Itu Tetap Cinta

Februari 2016 –Buku ini gue baca di handphone melalui aplikasi yang namanya i-Jakarta.  Gue tahu aplikasi ini dari sahabat gue, si Ida Ayu Zahrotun Na’im. Gue udah sejak 2015 baca di i-Jakarta (kadang suka baca di sini), kebetulan gue inget bahwa di 2016 belum baca buku sama sekali selain buku-buku pelajaran ToT, i-Jakarta menyelamatkan gue dari kemalasan baca.

Kenapa gue pilih buku ini buat gue pinjam?, sebab gue penasaran, waktu itu lagi panas banget, pro kontra mengenai buku kumpulan puisi Tere Liye ini, buku ini  memang laku keras tetapi banyak dinyinyirin

  • Melihat Api Bekerja- M. Aan Mansyur

Maret 2016- buku kumpulan puisi ini juga gue pinjam di i-Jakarta. Waktu itu, buku ini adalah bahan nyinyirin kumpulan puisinya Tere Liye. Jadi kedua buku kumpulan puisi tersebut diperbandingkan satu sama lain.

  • 1 Perempuan dan 14 Laki-Laki –Djenar Maesa Ayu

chmzixuuuaax0iu

Mei 2016 , Jadi selama gue kuliah, gue belum pernah ngegunain kartu perpustakaan gue buat meminjam buku, dodol banget, dan rugi banget nggak tuh?, nah permulaan peminjaman buku gue di Perputakaan kampus adalah buku kumpulan cerpen kolaborasi Djenar Maesa Ayu bersama 14 laki-laki penulis.

Hu um….Djenar Maesa Ayu memang genrenya vulgar, yang belum 17 tahun baiknya jangan baca.

Ada yang nanya nggak?, itu kenapa foto bukunya ada Cantik Itu Luka-Eka Kurniawan?, baiklah gue jawab XD. #padahalenggakadayangnanya

Gue minjam 2 buku itu bersamaan, dan tahu sendiri, dalam seminggu buku itu harus udah balik lagi ke Perpustakaan, dan gue enggak sempat nyelesaiin Cantik Itu Luka-Eka Kurniawan, hehe sebenarnya bisa diperpanjang lagi, tapi waktu itu entah kenapa enggak gue perpanjang lagi peminjaman Cantik Itu Luka-Eka Kurniawan. Padahal gue lagi penasaran sama Eka Kurniawan, lha wong Eka Kurniawan masuk nominasi Man Booker Prize 2016 dengan bukunya yang berjudul Lelaki Harimau.

  • Menggali Sumur dengan Ujung Jarum

cjj5sxmuuaaat4s

Mei 2016, gue minjam buku kumpulan cerpen para maestro sastra dunia ini dari perpustakaan kampus. Gue akui ini bacaan berat pertama di 2016 gue. XD

 

 

 

 

 

 

 

  • Koala Kumal-Raditya Dika

ckrdfryveaabrir

Juni 2016, lagi-lagi gue minjam novel ini dari Perpustakaan kampus. Kenapa gue minjam buku ini?, soalnya gue lagi butuh ketawa, dan Alhamdulillah gue bisa ketawa. Selain itu, juga karena novel ini difilmkan. Dan gue enggak nonton filmnya

—.—v

  • Sang Alkemis- Paulo Coelho

Juli-2016, Gue baca buku ini di ebook yang gue dapatkan di
internet secara gratis, mudah-mudahan legal, kalau tidak legal, saya mohon maaf karena saya sudah sangat kebelet ingin baca buku ini.

“Saat seseorang menginginkan sesuatu, seluruh alam semesta akan bersatu membantumu meraihnya.” ― Paulo Coelho, The Alchemist – Sang Alkemis.

  • Pulang-Tere Liye

ckvkwb5vaaer4k4

Juli 2016, iya iya gue minjam lagi novel dari perpus kampus, baguskan? Kartu perpustakaan gue enggak bakal sia-sia.

Salah banget gue baca novel ini, ketika lagi kangen banget sama seseorang #eaaa. Padahal mah enggak ada hubungannya, novel ini tebal, dan Alhamdulillah gue bisa nyelesaiin dalam seminggu, maklum sibuk.

Omong-omong, gue di sini cuma mau ngasih tahu aja apa yang gue udah baca, gue enggak bisa bikin resensinya, maafkan 🙂

  • Raden Mandasia-Yusi Avianto Parenoman

img_20160727_130956

Juli-2016 Gue beli buku ini, yeaayy akhirnya audhi enggak minjam. Hahaha

Buku ini mondar-mandir melulu di timeline, Bernard Batubara, Dea Anugrah, dll yang sudah baca dan  meresensi novel ini bikin gue ngiler pengin beli. Dan gue enggak menyesal baca buku ini, ceritanya sangat……seperti kata Sungu Lembu pas makan masakan Raden Mandasia…LUHUR. Banyak bagian yang vulgar, tapi itu semua demi keutuhan cerita, dan malah jadi kaya rasa.

  • Dilan 1990-Pidi Baiq

Gue lupa, bulan apa gue baca buku ini, yang jelas tahun ini kok. Dan gue asli jatuh cinta sama Dilan langsung. Sebenarnya telat tapi tidak ada kata terlambat untuk mencintai. Hoahaha, gila kali ya?

  • Kisah Sang Penandai-Tere Liye

Juli 2016, buku ini gue dapat di internet, ebook gratis, maaf kalau ilegal. Indonesia sebenarnya darurat buku murah XD, biar pembaca kere seperti saya enggak baca e book ilegal.

  • Di bawah Lindungan Ka’bah- Buya Hamka

Juli 2016, gue baca dari e book yang gue dapat di internet.

  • Burung Terbang di Kelam Malam-Arafat Nur

csj48zbviaaho6g

September 2016, lagi-lagi audhina minjam buku di Perpus kampus XD. Kenapa gue pinjam buku ini?, gue penasaran sama Arafat Nur salah satu pemenang Sayembara Novel Dewan Kesenian Jakarta 2010 atas Novelnya yang berjudul Lampuki.

Di Novel ini Arafat Nur seperti menyisipkan curahan hatinya sebagai penulis novel.

  • Nyanyian Akar Rumput- Wiji Thukul

September 2016, gue meminjam buku kumpulan puisi ini di i-Jakarta. Kalau dipikir-pikir gue baru sadar, gue ternyata udah minjam buku lumayan banyak, entah di perpustakaan maupun di i-jakarta.

Di dalam buku kumpulan puisi Wiji Thukul yang seorang sastrawan dan aktivis HAM menyadarkan bahwa keadaan dulu sama sekarang masih sama saja, Pemerintahan pada masa itu juga tak ubahnya Pemerintah masa kini, buruh-buruh pabrik yang tersiksa dan banyak hal yang terangkum apik dalam buku kumpulan puisi ini.

  • The Not-So-Amazing Life of @aMrazing- Alexander Thian

cunxq2uxgaepu0a

Oktober 2016, gue beli buku ini dari obralan murah. Buku ini udah lama banget padahal, dan gue baru baca, sunguuuuh terlalu.

  • Dilan 1991-Pidi Baiq

ct1ea9ruaaqzlgs

Oktober 2016, buku ini gue pinjam dari Perpus Kampus. Dan kecintaanku pada Dilan semakin mendalam setelah baca ini. Hmmmm jadi audhina adalah orang kurang update sedunia mungkin ya, Milea-Suara Dilan(lanjutan novel ini udah terbit dan gue baru baca yang ini?), bodo amat. Tulisan bagus akan tetap bagus setelat apapun pembaca membacanya.

  • Istanbul-Orhan Pamuk

dsc04346

November 2016, gue beli buku ini sudah lama, dan novel ini belum juga selesai kubaca, stuck di halaman 150.

  • Rindu-Tere Liye

img_20161126_223110

November 2016, gue pinjam novel ini di perpus kampus, hehe. sepertinya gue ngefans Tere Liye? iya enggak?. enggak tahu juga sih :D. Novel ini bikin gue kangen seseorang.

“Lepaskanlah. Maka besok lusa, jika dia cinta sejatimu, dia pasti akan kembali dengan cara mengagumkan. Ada saja takdir hebat yang tercipta untuk kita. Jika dia tidak kembali, maka sederhana jadinya, itu bukan cinta sejatimu. Hei, kisah-kisah cinta di dalam buku itu, di dongeng-dongeng cinta, atau hikayat orang tua, itu semua ada penulisnya.
Tetapi kisah cinta kau, siapa penulisnya? Allah. Penulisnya adalah pemilik cerita paling sempurna di muka bumi. Tidakkah sedikit saja kau mau meyakini bahwa kisah kau pastilah yang terbaik yang dituliskan.”
― Tere Liye-Rindu

  • Pramoedya Ananta Toer dari Dekat Sekali: Catatan Pribadi Koesalah Soebagyo Toer

Desember 2016, selain perpustakaan kampus, gue juga punya kartu keanggotaan Perpustakaan Kota Sukabumi, dan baru saat itu buku biografi yang gue pinjam dari sana, soalnya biasanya minjam buku pendukung perkuliahan.

  • Gergasi-Danarto

czon_stukaa4kal

Desember 2016, Buku kumpulan cerpen ini benar-benar membuat pergi ke dunia entah apa itu. Gue tulisin deh blurb buku ini

“Cerpen-cerpen Danarto bisa bermula dari kehidpan sehari-hari, lalu tersesat di dunia entah yang tidak dikenali. Ia membawa kita menjelajah dunia yang tak nyata. Nikmatilah kumpulan cerpennya yang memberi warna baru dalam khazanah sastra ini.”

Gue dapat buku ini dari menang kuis puisi di twitternya pak edi (divapress), baru kali ini gue ngerasain menang kuis, senang rasanya, yang penasaran sama puisinya klik di sini

  • Mawar Hitam-Candra Malik

dsc04662

Desember 2016, Buku ini dibeliin Mas Wahyu. Buku kumpulan cerpen ini masih gue baca saat ini, harus perlahan buat menikmati kata demi kata yang terangkai di buku ini.

“Candra Malik adalah sastrawan sufi. Karena itu, barang siapa membaca buku Mawar Hitam, perlu merenung, bukan sekadar membaca”-Budi Darmawan (sastrawan)

 🙂

Naaah itu buku-buku yang sudah gue baca,dan ternyata sedikit ya?, iya dikit banget ToT, di 2017 nanti gue bakal lebih banyak lagi baca buku.

Pengalaman baca gue ini cukup menarik bukan?, sebenarnya enggak ada alasan buat enggak baca, buku tersedia di mana-mana, pastilah di kota kalian masing-masing juga ada perpustakaan, manfaatkanlah.

Di tahun 2016 ini, gue masih juga belum punya penulis favorit, buku siapa aja yang penting bagus, gue baca.

 🙂

Kata Fajar Nugros di salah satu twitnya bilang gini,

“Sebenarnya ya, buku bukanlah trofi. Selesai membaca, kau mestinya memberikannya pada orang lain. Bukan malah dipajang.”

Gitu aja postingan kali ini, sampai jumpa di 2017 :). Ini adalah postingan terakhir Biru Pupus di 2016. Semoga di tahun baru 2017, kita bisa jadi pribadi yang lebih hebat, semoga cita-cita kita tercapai di 2017 :).Aamin

Kapan?

startup-593341_1920

Kapan Terakhir Kali Menulis dengan Bahagia?

Beberapa waktu kebelakang bulan Agustus 2016, salah satu akun twitter yang aku follow yaitu @KampusFiksi menuliskan sesuatu yang menyadarkanku

Jadi kapan terakhir kali kamu nulis dengan bahagia?

Jawabanku saat itu adalah saat aku jatuh cinta, dan itu sudah lamaaaaaaa.

Menulis dengan bahagia itu juga kunci tulisan yang tercipta menjadi bernyawa setidaknya begitu menurutku.  Tapi justru tulisanku ketika bahagia kalah bagus dengan tulisanku ketika sedang sedih. Menulis di sini mungkin lebih ke menulis karya tulis yang butuh nilai enak dibacanya dan kekhasannya gitu, kalau menulis curhatan mah bebas aja, mau pas sedih atau bahagia ya namanya juga curhatan.

Jadi kapan terakhir kali kamu menulis dengan bahagia?

Akhiri 2016 ini dengan tulisan bahagia 🙂

Pantai Pandasari (Bantul, Yogyakarta) dan Pantai Pelabuhan Ratu (Sukabumi,Jawa Barat)

 

Holla readers, kali ini gue bakal ceritain nih tentang dua Pantai berbeda tapi sama-sama di pesisir selatan, dan kalian pasti tahu, Pantai Selatan erat kaitannya dengan legenda Nyai Roro Kidul , tahu lah ya Kidul itu artinya Selatan?

Oke pertama-tama gue bakal ceritain tentang

Pantai Pandasari, Bantul (Yogyakarta)

Kenapa gue bisa ke sini?, ini dikarenakan pas 23 Februari 2016 ada kepentingan keluarga, yang mendadak banget, yang mengharuskan gue sama Ibu buat datang ke Bantul, Yogyakarta (rumah mbah kakung dari pihak bapak), dan gue cuma singgah selama 2 hari, pada hari terakhir itu gue diajak sepupu gue (Mas Wahyu), buat ke Pantai Pandasari, tentu gue enggak nolak lah. Kebetulan Pantai-nya itu cuma berjarak sekitar 3 km aja. Rumah Kakek ada di daerah Sanden, Bantul.

Pantai Pandasari pada pukul 6.30 WIB, masih begitu sepi, waktu itu cuma ada bapak-bapak yang lagi ngemong anaknya, sambil nyuapin anaknya, dan ada gue dan sepupu gue. Gue di sana enggak lama, cuma sejaman. Ombaknya besar, keadaan di sana cukup bersih dan nyaman.

 

Kata Mas Wahyu kalau ke Pantai, si Novan sama Zezen (sepupu gue yang masih kecil-kecil), suka lomba nyari kepiting kecil, yaaah mereka lagi pada sekolah, pas sebelum gue berangkat ke Pantai, si Novan lagi dipakain seragam sekolah. Akhirnya gue ngejar-ngejar kepiting sendirian 😀

dsc02651

Oya di Pantai Pandasari ini, terkenal dengan mercusuarnya, Pantai Pandasari bersisihan dengan Pantai Gua Cemara (read jawa : Guo Cemoro), awalnya gue kira bakal diajak ke Guo Cemoro, pantai yang banyak pohon cemaranya, tapi diajak ke Pandasari, ya enggak papalah, sama-sama keren kok.

Soal mercusuarnya, Kata Mas Wahyu, Mercusuarnya dibuka pukul 08.00 WIB, lagi-lagi gue menelan kecewa, padahal gue pengin banget naik ke atas, soalnya sebelumnya gue diliatin foto-foto kemarin sorenya Mas Indra(sepupu gue juga) pas naik Mercusuar. ToT, yaudahlah lain kali aja.

Pukul 7.00 (mungkin), gue sama Mas Wahyu udah puas liat Pantai, balik ke rumah kakek, dan enggak lama dari itu, gue menuju ke Sleman, Yogyakarta. dari siang sampai sore gue habiskan waku gue buat nemuin sahabat gue Ida Ayu Zahrotun Na’im. Sorenya balik ke Sukabumi.

Pantai Pelabuhan Ratu, Sukabumi (Jawa Barat)

Tanggal 27 November 2016

Lagi-lagi gue mendatangi sebuah Pantai dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, kali ini gue ke Pantai Pelabuhan Ratu bareng anak-anak kuliahan (Mala, Tiara, Encep, Nur, Siti, Rinrin). Rencana buat ke Pantai itu baru dicetuskan pas tanggal 26, dan baru fix jadi berangkat pas pukul 23.00 WIB, asli itu mendadak banget.

Minggu pagi yang harusnya kita berangkat pukul 06.00 WIB jadi ngaret pukul 07.00 WIB, apa penyebabnya, gue akui karena gue ToT, iya jadi gue kesiangan bangun, pas malamnya gue masuk kerja shift malam, dan anak-anak udah pada cemberut aja, terutama Teh Siti, soalnya rencananya kita cuma sebentar aja di sana, karena Teh Siti dan gue harus masuk kerja shift siang di masing-masing tempat kerjaan kita. ToT

Bayangkan, kita berangkat dari Kota Sukabumi pukul 07.00 WIB, dan akhirnya sampai sana pukul 10.00 WIB, kenapa 3 jam?, soalnya ditengah perjalanan ada insiden motor Teh Tiara Mogok, untung bisa nyala lagi. Normalnya dari Kota Sukabumi ke Pantai Pelabuhan Ratu itu bisa 2 Jam, dengan kecepatan yang uwuwuwuwuw, asli kenceng banget. Gue sih dibonceng Teh Siti, Teh Mala—Sama pacarnya, Teh Tiara—sama Teh Rinrin, Teh Nur—Sama A’ Encep.

Gue juga bisa kok bawa motor, tapi mengakui, gue enggak bisa selap-selip selincah mereka, walhasil gue ngejogrok aja deh di belakang. Pas Teh Siti udah capek, akhirnya gue dibonceng A’Encep, dan motor Teh Siti dibawa sama Teh Nur, hahaha pusing ya bacanya?

Sampai sana pukul 10.00 WIB

Jadi Pelabuhan Ratu itu punya Pantai-Pantai yang kece, terserah kalian pilih yang mana :D. Awalnya kita mau ke Karang Hawu yang banyak karang-karangnya dan spotnya memang kece dan rame, nah berhubung kita enggak mau terlalu rame, dan karena ngehemat waktu, akhirnya kita ke Pantai Sunset aja, padahal tinggal bentar lagi ke Karang Hawu, tapi yaudahlah enggak papa Pantai Sunset juga kece kok.

DSC04512.JPG

Kita langsung nyari tempat, di sana kita beli kelapa muda, dan makan masakannya Teh Nur, setelah itu kita main-main, lari-lari enggak jelas di Pantai. Jam segitu d Pantai tu udah termasuk puaaanasss banget, dan kulit gue hitam seketika XD, sebenernya udah hitam, tapi makin hitam. Huahaha.

Pukul 12.00 WIB  gue sama Teh Siti udah mau pamitan pulang duluan, tapi semuanya malah jadi pulang, kata mereka, berangkat bareng, pulang juga bareng atuh, yap akhirnya kita semua pulang pukul 12.00 WIB. Gue ke posisi semula, dibonceng Teh Siti dengan motor maticnya, sampai Kota Sukabumi pukul 14.00 WIB, dan gue encok. Percayalah, kalau dibonceng pakai motor matic itu yang pegel yang diboncengnya.

Dari sana gue bertekad, gue harus bisa bawa motor selap-selip dan ngebut 😀

Orhan Pamuk-Istanbul

dsc04346

Dear you, cobalah untuk berani bangkit, jangan takut akan masa depan, sejarah (masa lalu) tetap kentara meski perubahan-perubahan menimbunnya, seperti Istanbul, tetap istimewa.

“Keindahan suatu tempat terletak pada kemurungannya.”-Ahmet Rasim

Acara Kampus Fiksi Roadshow Jakarta, 06 November 2016

DSC04280.JPG

“Menulis berbeda dengan menjadi penulis. Yang pertama bisa sendirian, yang kedua butuh teman”—Kampus Fiksi

Gramedia Matraman dibuka pukul 09.00 WIB, Gue sama Kak Dini nunggu dari pukul 08.20 WIB :D, kerajinan banget yak. Dipunggung gue sama Kak Dini ada ransel yang berisi laptop, berat coy. Panitia menyarankan kita buat bawa laptop, soalnya nanti ada sesi tantangan menulis cerpen selama satu jam.

Begitu pintu gedung dibuka, kita masuk. Jalan menuju Function Room tempat acaranya dilaksanakan. Acaranya pukul 10.00 WIB, kita mondar-mandir dulu lihat-lihat Gramedia Matraman, meski nggak ada niatan buat beli buku. Ngoahahaha. Koleksinya tergolong lengkap.

Pukul 10.00 WIB semua peserta memasuki ruangan, pesertanya berangsur banyak lebih dari 200 orang. Gue sama Kak Dini akhirnya bisa ketemu teman satu komunitas di Jamaah Typhobia, ada Kak Nanae Zha, Kak Devani, Mei (Alumni KF), Amad Kocil (Almuni KF).

Acara dibuka oleh salah satu editor Penerbit Diva Press (Penerbit Mayor) Mbak Afifah Ve. Bagi kalian yang enggak tahu, apa itu Kampus Fiksi, jadi Kampus Fiksi ini punyanya Diva Press, penggagasnya siapa lagi kalau bukan Pak Edi AH Iyubenu. Kampus Fiksi ini komunitas menulis yang acaranya diselenggarakan di Yogyakarta. Kampus Fiksi sudah memiliki alumni yang karya-karyanya (Novel, Cerpen, Puisi, dll) semakin merajalela, gue merasa kagum sama Pak Edi ini, beliau menyelenggarakan Kampus Fiksi secara gratis, beliau peduli dengan penulis pemula.

Pendaftaran Kampus Fiksi Cuma dibuka setiap beberapa tahun sekali, soalnya setiap angkatan hanya beberapa orang saja, Seleksinya juga ketat, seleksinya melalui penilaian cerpen yang dikirim peserta pada saat pembukaan pendaftaran Kampus Fiksi. Gue sebenernya tahu pendaftaran Kampus Fiksi ada di tahun lalu, tapi gue enggak daftar (ngirim cerpen), tapi ternyata nyeselnya sekarang, gue enggak tahu rasa menyesalnya sebegininya, soalnya alumni Kampus Fiksi  dibimbing sampai punya karya yang terbit. Lebih lengkap mengenai Kampus Fiksi, bisa kalian cari tahu sendiri ya.

Balik lagi ke acara ya. Acara pertama diisi oleh salah satu alumni Kampus Fiksi, Kak Reza Nufa, kalian bisa intip tulisannya di blognya klik di sini.

Reza Nufa ini alumni angkatan pertama Kampus Fiksi, dia sekarang sudah jadi kurator di Sastra Perjuangan. Sharing dari Reza Nufa ini sangat bermanfaat.

Dia menekankan bahwa writersblock itu enggak ada, itu cuma alasan. Kalau mau nulis, menulislah jangan banyak alasan. Lalu meski dia enggak percaya writersblock, kalau dia sudah jengah dengan naskah yang sedang dia tulis, dan dia tipe orang yang enggak mau ribet, dia memilih meninggalkan tulisan itu, meski ada beberapa tulisan yang akhirnya selesai juga.

Kata dia, jangan taruh kaki dua-duanya di genre fiksi-pop, kalau bisa taruh kaki satunya lagi di genre sastra, ya kalau bisa kakimu jadi sepuluh lah, di biografi, di  esai, dll

Ibaratnya kamu taruh dua kaki di situ, kalau kamu kecemplung pasti jatuh, jadi jangan taruh dua kaki di satu tempat.

Menurutnya semua tulisan sekarang ini jenisnya sastra, sebab semua tulisan hari ini bisa jadi sastra di beberapa puluh tahun ke depan.

Kemudian tentang ketahanan saat menulis itu penting. Dalam menulis dia sangat mementingkan playlist lagu yang dia dengarkan, sebab nantinya tulisan itu bergantung pada emosi si penulis juga, bagi pembaca yang peka, pasti akan memahami bahwa tulisan yang misalnya baru diselesaikan setengah, kemudian saat dilanjutkan oleh si penulis (misal dalam keadaan emosi berbeda) tulisan itu akan seperti dipaksakan menjadi ingin cepat selesainya.

Guys, yang gue tangkap dari pembicaraan Reza Nufa cuma segitu, sebenarnya banyak tapi yang nancep di kepala cuma segitu.

Selanjutnya sharing utama dari Pak Edi AH Iyubenu. Gue bakal tulisin apa yang gue rekam di otak gue aja ya. Yok…

dsc04285

Dalam menulis fiksi itu hal utama adalah ide gagasan, sebenarnya ide gagasan tidak ada yang baru, misalnya tentang kangen, ditulis oleh Tere Liye jadi novel Rindu, ditulis oleh Eka Kurniawan jadi novel Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas

Dan yang membedakan kedua buku itu adalah sudut pandangnya. Tidak ada ide yang benar-benar orisinil. Pak Edi kenal personal sama Tere Liye. Tere Liye menggambarkan hal tersebut kepada Pak Edi, beliau  mengangkat selembar kertas putih, bila dilihat dalam keadaan terang kertas itu berwarna putih, coba saja bila dimatikan lampunya, kertas itu akan berwarna hitam.

Penulis itu harus jadi penafsir dan memengaruhi orang lain.

Penulis yang baik memiliki pengetahuan di atas rata-rata, maksudnya harus berkompetensi terhadap apa yang ditulisnya. Apa saja yang ditulis dengan pengetahuan yang  tidak baik, itu akan jadi tulisan yang memalukan. Misalnya kalian menulis sesuatu yang sangat tidak masuk akal kemudian tulisanmu itu kalian posting dimana-mana, itu seolah kalian sedang melucuti diri sendiri, seperti mengiyakan bahwa kalian bodoh. Orang-orang sekitar kita adalah korektor paling jujur yang kita punya.

Jadi Penulis juga harus santai, nulis itu enggak mesti setiap hari. Tapi sebaiknya punya tabungan ide yang nantinya bisa dituliskan menjadi sebuah naskah.

Penyajian (Teknik Menulis) : alur/plot, penokohan, konflik, setting, ending, logika cerita

Tentang alur dan plot, kalau kalian penulis pemula jangan dulu lah pakai plot loncat-loncat seperti yang dilakukan Eka Kurniawan, takutnya nanti tersesat. Habitkan saja apa yang saat ini kalian bisa.

Penulis pemula sering lupa terhadap penokohan, sebab terlalu memikirkan alur/plot, lupa kegelisahan tokoh, lupa karakter tokoh, pashion tokoh, dll

Tentang ending, Pak Edi sangat membenci dua jenis ending , pertama ending yang tokohnya dibikin mati, dan kedua adalah ending yang tokohnya terlalu dipaksakan bahagia.

Tips penting :

  1. Buat outline dan disiplin dengannya
  2. Pentingnya judul dan kalimat/paragraph pembukaan (opening), dan ending
  3. Tips membuat kalimat lincah : jungkir balikkan kaidah SPOK jangan terjebak pakem
  4. Snapshot dan frase

Tentang Judul

Judul yang baik sangat diperlukan, Pak Edi menggambarkan dengan basabasi.co (situs online yang juga Pak Edi punya), setiap harinya berbagai naskah masuk, kalau digambarkan setiap minggu itu ada ratusan naskah masuk, dan yang dimuat hanya satu saja dalam seminggu. Bagaimana para kurator menyeleksi tulisan tersebut, hal pertama yang mereka lihat adalah Subject emailnya Judul tulisan yang dikirim para penulis. Jika dari judul saja udah enggak banget, bagaimana dengan isi tulisannya.

Bukan bermaksud tidak adil, tapi begitulah kenyataannya, coba saja redaktur yang lainnya pun sama.

Tentang Opening

Pak Edi menggambarkan tentang satu naskah yang masuk ke email basabasi.co , Openingnya sangat menjemukan misalnya : Sinar mentari terbit, burung malu-malu bernyanyi……..

Sebenarnya dulu opening semacam itu memang sah-sah saja, tapi sekarang sastra sudah berkembang, tolonglah jangan terjebak dengan opening yang menjemukan begitu. Banyak cara lebih baik daripada memulai tulisan dengan opening pasaran itu.

Guys, gue mulai lelah ngetik nih, gue langsung ke akhir acara ya. Pak Edi berbicara mengenai apa sih yang bikin penulis itu gagal menyelesaikan tulisan, pertama ide awalnya dangkal, dan kedua adalah penulis tidak menulis dengan alat bantu seperti outline.

Menulis itu suatu kebiasaan, semakin produktif semakin berkualitaslah suatu tulisan.

Suatu tolak ukur, apakah kalian sudah berhasil dalam menulis adalah coba kalian ambil satu Tema dan menuliskannya dalam beberapa ide menjadi beberapa naskah berbeda, inilah yang disebut keluesan dalam berkarya.

Nah itu beberapa hal inti yang Pak Edi sampaikan, sebenarnya banyak, tapi gue mulai lelah ngetik, sebenarnya tips-tips nulis itu begitu-begitu aja kan, kuncinya ya nulis, dan jadikan menulis itu sebagai suatu kebiasaan, dan banyaklah berlatih, nantinya kalian akan mempunyai style tulisan sendiri.

Dan ingat, penulis itu harus punya attitude yang baik.

Acara utama sudah selesai, selanjutnya adalah praktik menulis cerpen dalam satu jam. Afifah Ve bilang, cerpen terbaik dari praktik selama satu jam ini akan mendapat golden tiket Kampus Fiksi Reguler di Yogyakarta.

Gue sangat bersemangat menulis, meski awalnya kebingungan mau nulis apa, sejam itu enggak cukup untuk menulis suatu cerpen. Gue berhasil nulis dua halaman setengah, dan mungkin dipaksakan ending. Selanjutnya cerpen tersebut mencari mentor. Acara itu dihadiri oleh alumni-alumni Kampus Fiksi berdomisili Jakarta, Kebetulan gue, Kak Dini, dan Kak Ratna dimentori oleh Reza Nufa. Sebenarnya Gue, Kak Dini, Kak Ratna, satu komunitas yaitu Jamaah Typhobia yang adminnya itu salah satunya Reza Nufa.

Waktu sangat amat mendesak, gue dan beberapa orang lainnya yang dimentori dia nggak kebagian dikomenin cerpennya oleh Reza Nufa, akhirnya dia bilang, kirim aja ke email dia.

dsc04297

Gue berharap cerpen gue bisa membawa gue ke Kampus Fiksi Reguler melalui jalur golden tiket. Aamin.

Akhirnya acara selesai pukul 16.00 WIB, bukan lantas langsung pulang, kita foto bersama dulu sama Jamaah Typhobia, sama Pak Edi juga.

img-20161107-wa0007

Kak Devani, Kak Dini, Mei, Kak Reza Nufa, Kak Amad Kocil, dan Gue

IMG-20161107-WA0000.jpg

Gue, Pak Edi, Kak Dini, Kak Nanae, Kak Amad Kocil

img-20161107-wa0006

Kak Amad, Gue, Kak Nanae, Kak Dini, dan Mbak Afifah Ve (Editor Diva Press)

Sekitar setengah jam kemudian, kita keluar dari Gramedia Matraman, sholat dulu baru nyari makan. Awalnya Gue sama Kak Dini plus Kak Nae, mau sok-sokan gitu keluar dari gedung dan nyari makan, tapi daripada nyasar (kita gak ada yang tau jalan), kita ngehubungi Kak Amad. Dan ternyata Kak Amad agak lama, kita kayak orang terlantar gitu di depan Gramedia Matraman. XD

Pas Kak Amad datang, dia nyarani supaya makan di tempat dekat situ aja, enggak perlu ribet, Kita (Gue, Kak Din, Kak Nae, dan Kak Amad) akhirnya makan mie ayam di bawah jembatan penyebrangan.

Sekitar pukul setengah enam Gue sama Kak Dini pamit, dan akhirnya berpisah sampai sana saja. Gue masih belum bisa move on dari acara itu. Hahahaha semoga gue bisa ketemu mereka lagi.

Harusnya kita naik Kopaja 502 lagi menuju ke Stasiun Cikini, tapi lama banget enggak muncul juga. Akhirnya Kita memilih naik Bajaj. Dan itu adalah kebahagiaan gue selanjutnya. Gue sebenarnya dari awal pengin banget naik bajaj, tapi baru berkesempatan. Awalnya sopir bajajnya ngasih harga Rp 30.000/2 orang, tapi kita tawar jadi Rp 20.000/2 orang.

DSC04313.JPG

Gue anggap hadiah ulang tahun gue nanti tanggal 13 November itu udah dihadiahi dengan KF Roadshow, ketemu Jamaah Typhobia (Kak Dini, Kak Nae, Kak Devani, Kak Amad, Mei, dan Kak Reza), ketemu Pak Edi, dan yang semakin membahagiakan adalah naik bajaj. :D, buahahahaha

Guys, maafin ya kalau tulisannya kepanjangan, dan penjabaran gue mungkin menjemukan. Terimakasih sudah baca :).

Perjalanan Menuju ke Kampus Fiksi Roadshow Jakarta, 06 November 2016

Halo Readers, kali ini gue mau cerita tentang acara seminar kepenulisan yang diadakan Kampus Fiksi di Gramedia Matraman Jakarta Timur. Tapi sebelum itu gue boleh curhat kan perihal keberangkatan gue yang sendirian ini dari Sukabumi?. Iya…ho’oh..gue ini kan dari Sukabumi, lumayan jauh lah ke Jakarta. Awalnya gue mau nginep dulu tuh di kosan temen gue yang kerja di Jakarta, tapi dipikir-pikir buat menuju ke sana lumayan ribet, gue akhirnya dapat solusi lain, yaitu gue ke Bogor dulu, kenapa musti ke Bogor?, pertama karena temen sekomunitas gue di #JamaahThypobia si Kak Dini Meditra ngampus di Bogor dan ngekos di sana (gue bisa nginep di sana), kedua gue jadi punya temen barengan buat nyasar nyari Gramedia Matraman, ketiga dari Bogor ke Jakarta tinggal naik KRL yang mudahnya minta ampun, maklum aja Sukabumi cuma ada angkot, bus, kereta api, sama ojek doang.  Guys di postingan ini gue cuma bakal nyeritain perjuangan perjalanan gue menuju ke Gramedia Matraman, untuk kegiatan seminarnya lebih lengkapnya ada di postingan selanjutnya, atau klik di sini

Tanggal 05 November 2016 pukul 15.00 WIB gue ke stasiun Sukabumi, kereta gue ke Bogor pukul 16.20 WIB, gue musti nukerin tiket gue yang gue beli lewat tokopedia.com di stasiun paling lambat sejam sebelum keberangkatan, catat ya kawan-kawan, yang beli tiket lewat online sebaiknya memang menukarkan sejam sebelum keberangkatan, soalnya yang nyetak boarding pass bukan Cuma yang beli tiket lewat online, yang beli tiket manual juga musti cetak boarding pass, walhasil harus ngantri, antrian semakin panjang mendekati menit datangnya kereta api, makannya jangan suka mepet waktu ya.

Sekitar pukul 15.30 WIB, sudah datang, gue memilih buat nunggu antrian agak lengang, akhirnya masuk kereta pukul 16.00 WIB, di gerbong satu tempat duduk depan gue masih kosong, dan terisi di Stasiun Cisaat. Gue awalnya mau baca buku, ternyata gue capek dan malah tidur. Btw, gue sempet heran gitu, ini gue salah masuk gerbong kagak ya?, soalnya gerbong ekonomi bagus banget keadaannya dan ada AC nya, ya gue pikir sama kayak bus aja giru, ekonomi tu non-AC, dan eksekutif tu ber-AC. Dua jempol deh buat PT.KAI, semoga semakin baik lagi deh. Aamin

Kereta api berangkat sesuai jadwal, pukul 16.20 WIB

Tanggal 05 November 2016 pukul 18.23 WIB, gue sampai Bogor, berhubung gue sama kak Dini belum pernah ketemu, gue udah wanti-wanti Kak Dini kalau gue pakai gamis hitam plus kerudung hitam, dia juga bilang dia pakai jilbab abu-abu. Gue agak deg-degan, maklum gue baru pertama kali keluyuran ke kota orang sendirian begini. Dan ternyata sinyal di sana, masyaallah banget, jelek minta ampun, hilang muncul gitu, tapi untung masih bisa menghubungi telepon lewat WA. Gue nyari-nyari tuh cewek yang pakai jilbab abu-abu, kok kagak ada. Kata Kak Dini, dia ada di dekat loket yang antriannya panjang. Gue mulai curiga, di stasiun Bogor-Kereta Api Indonesia ini ada sih loket, tapi antriannya dikit kok, clingak-clinguk nyariin kak din, dan ternyata dia nungguin guenya di stasiun Bogor-KRL. Hhhhhh

Yha mana bisa ketemu kalau mencari di tempat berbeda, persis seperti dua orang yang saling cinta tapi nggak mau usaha #halahh

Gue akhirnya keluar ke gerbang, ngikutin orang jalan aja, padahal dalam hati, was-was nyasar. Gue sama Kak Din masih terhubung telepon di WA, Ternyata Stasiun PT.KAI sama Stasiun KRL enggak terlalu jauh jaraknya. Kita akhirnya ketemu di jembatan penyebrangan, duh akhirnya ketemu sama Kak Dini. Gue sama dia ketawa nggak habis-habis, konyol banget. Dia bilang, dia baru ngerti, ternyata kalau bukan KRL, berhentinya bukan di stasiun KRL. —.—

Ke Kosannya Kak Dini ini perlu naik angkot dua kali, baru nyampek. Gue sebenarnya kaget banget sama keadaan Bogor yang ramai, maklum Sukabumi ya begitu. Sempet mikir sebenarnya, bisa aja gue di hari H ambil tiket subuh sampai Bogor jam 7 dan  selanjutnya naik KRL bareng Kak Dini, tapi berhubung takut telat dan nyasar, daripada gitu, mending gue nginep dulu dah di kosannya Kak Dini.

Tanggal 06 November 2016 pukul 06.00 WIB, kita udah berangkat menuju stasiun KRL Bogor, sampai sana pukul  06.30 WIB. Kita beli tiket di loket dan bilang ke petugasnya, tujuan kita ke Cikini, harga tiket Bogor-Cikini Rp 16.000. Yap ini juga bakal jadi pengalaman pertama gue naik KRL, KRL ini nyaman sekali, meski lebih goyang ketika jalan dibandingkan Kereta Api Indonesia. Gue duduk di gerbong khusus Wanita. Sampai Cikini pukul 08.00 WIB.

Berhubung itu hari minggu, stasiun lengang banget, antrian di loket penukaran jaminan juga lowong, kita akhirnya menukarkan tiket tadi dengan uang jaminan (apa ya gue belum paham), tapi yang jelas tiket itu bisa ditukarkan dengan uang. Kita dapat uang Rp 10.000, jadi artinya Bogor-Cikini Cuma Rp 6000, canggih nggak tuh?, hahahaha.

Keluar dari Stasiun, kita dengan percaya diri melangkah #eaaa. Kita nyari kopaja nomor 502. Awalnya kita mau naik bajaj, tapi bajaj Rp 20.000/1 orang

Yoweslah ngehemat aja naik kopaja 502, untung dapat kopaja yang kosong dan sopir serta kondekturnya yang bukan tukang tipu, dari stasiun Cikini ke Gramedia Matraman, Rp 4000. Kata Kak Dini, dulu dia pernah kena tipu naik bemo mahal banget. Ya pokoknya sih kalau di kota orang, apalagi Kota Metropolitan, kudu hati-hati.

Turun dari kopaja, Kak Dini ditabrak sama anak-anak kecil yang naik sepeda, gue kaget banget, untung nggak kenapa-napa, dan itu anak yang nabrak malah ngetawain, cukup tau aja anak-anak Jakarta begitu kelakuannya, eitss meski bukan semuanya ya.

Dan kita sampai Gramedia Matraman pukul 08.20 WIB, belum buka coy. Kepagian sampai sana.hhhhh, acaranya pukul 10.00 WIB. Ahelah, nggak papa yang penting selamat deh sampai sana.

Gitu aja ceritanya, postingan selanjutnya bakal nyeritain tentang acara Kampus Fiksi Roadshow Jakarta.  🙂

Berolahraga di Taman Kota Lapang Merdeka-Sukabumi

DSC04114.JPG

Hallo readers 🙂

Kali ini gue mau review mengenai tempat yang lumayan nyaman di daerah Kota Sukabumi, berhubung ini hari minggu, dan memang waktu yang tepat untuk olah raga, gue mau ngasih review tentang tempat yang enak buat olahraga di sini.

Yap, Lapangan Merdeka…

Dahulu kala sebelum pergantian Walikota (gue kagak tau nama Walkotnya), Lapangan Merdeka adalah pasar dadakan, iya beneran pasar dadakan, pas zaman gue SMP (tahun 2009), kalau mau olahraga suka nggak jadi, malah jajan jadinya.

Yang namanya tanah kosong itu enggak ada, orang-orang mau olahraga juga kagak bisa, yaiyalah orang lapangannya dipakai dagang.hhhhhhh

Setelah pergantian Walikota yang baru yaitu Pak Muraz dan Wakilnya Pak Fahmi, Sukabumi mulai bertransformasi, ya walau enggak sehebat Bandung ToT, plis jangan bandingin Sukabumi sama Bandung, da apa atuh Sukabumi mah.

Gue seneng Lapangan Merdeka sudah beralih fungsi kesemula lagi, tempat di mana warga Sukabumi bisa olahraga.

Langsung aja deh gue ceritain ya

Sesungguhnya hari minggu tanggal 09 Oktober 2016, kuliah diliburkan oleh prodi gue, sebab ada suatu alasan yang enggak bisa gue tulis di sini, gue ngajak anak-anak buat lari pagi dan total yang mau ikut pas malem itu 4 orang, ehh pas paginya, jadi cuma dua orang :O, yoweslah, gue udah lama banget nih gak lari pagi, pagi jam 06.30 WIB, gue meluncur ke mess-nya teh Siti, gue parkirin motor di sana (biar gratis), soalnya lokasi messnya sangat amat deket sama Lapangan Merdeka, ho’oh, dekeeeeet banget.

Kita langsung jalan kaki sebentar dari mess ke lokasi, dan kita enggak pemanasan dulu, langsung lari 2 keliling, langsung ngos-ngosan. Gue minta istirahat duduk di pinggiran lapangan, tempat duduknya luas, loe mau duduk di manapun terserah, tapi berhubung pas malem hujan, itu tempat duduk kotor, tapi tetap nyaman kok(pilih-pilih aja yang enggak basah)

Gue presentasekan bahwa kegiatan gue di sana adalah 30% lari, 20% ngelamun, 30% selfie, 20% diem.

Karena malam harinya Sukabumi hujan, meski bukan hujan besar, tapi cukup bikin becek beberapa spot di Lapangan Merdeka, oya kalau soal sampah, meski udah disediain tempat sampah, tetep aja ya manusia mah ada yang bebal, sampah-sampah kecil masih suka kelihatan, Ya namanya juga tempat umum, ada nyamannya dan gak nyamannya.

Ternyata minat lari orang-orang Sukabumi besar juga, soalnya trek larinya bisa padat gitu, di tengah lapang ada yang main sepeda, main bulutangkis, senam, selfie, pacaran, dan tiduran.

DSC04153.JPG

Setelah lari 5 keliling putaran, kita memutuskan buat gabung sama ibu-ibu senam. Tau nggak? pemandunya cantik dan badannya keren abis, dan senam itu asik banget ternyata.

Senam kayak gini, diadakan di beberapa titik kalau hari minggu, di Lapangan Merdeka, di depan kantor walikota, dan di depan supermarket (superindo sukaraja, giant sukaraja), dan lapangan secapa polri. Oya soal lapangan scapa polri, sebenarnya lebih nyaman dari Lapangan Merdeka, tapi gue jarang ke sana.

Kita cuma ikut senam sebentar, setelah senam dengan diiringi lagu Siti Badriah-Terong Dicabein kelar, kita duduk  dan selfie :O. zaman kekinian ya emang begini dah.

Di sekeliling Lapangan Merdeka, tersedia taman-taman kecil, itu bagus, ada juga satu spot keren namanya Taman Urang, di sana ada free wifi, ada ayunan, ada pendopo juga, bagus buat nongkrong-nongkrong cakep.

Setelah puas dengan segala ritual “lari pagi”, kita kelaparan, memutuskan buat cari bubur ayam. Dan bubur ayam di daerah sini mahal, Rp 10.000, hehe maklum gue seringnya makan bubur di deket rumah atau deket apotek harganya Rp 5000, porsinya sama.

Bubur paling mahal di Sukabumi adalah Bubur Bunut kira-kira Rp 30.000-an . (Sttt gue belum pernah nyobain, padahal udah 9 tahun di sini)

Kayaknya gitu aja cerita dari Kota “kecil” Sukabumi tercinta gue ini, pokoknya gaya olahraga gue jangan ditiru ya, kalau bisa ya 80% olahraga, 10% selfie, 10% istirahat :D.

Jangan lupa bahagia 🙂