Ngetawain Cinta Monyet

DSC04990

Holla readers. Ada yang kangen gue nggak? uhuk kali ini pakai “aku” ahh. Iya labil banget emang ini blog. Apa kabar semua? jadi ada yang mau nanya enggak aku kemana tiga minggu enggak ngeposting apa-apa? enggak ada ya? ehehehe.

Oke jadi tiga minggu kemarin itu, aku lagi enggak mau aja nulis, lagi enggak ada ide, lagi . . . ya kalau diterusin juga bakal banyak lagi alasannya, alasannya ya malas, hu um itu aja. #laluditimpuk #ditendang #dibuangkeantartika

Kalian pasti pernahlah mengalami yang namanya nulis apapun itu berasa hambar, dan nyawa tulisannya enggak ada, daripada nulis dipaksain, aku milih buat enggak nulis.hahahaha

Sebelum makin enggak jelas ini postingan, mulai hari ini sampai tujuh hari ke depan, blog ini akan mempostingan tulisan yang diikut sertakan di Tantangan Menulis @KampusFiksi. Dan untuk selanjutnya, semoga aja aku tetap nulis seminggu satu postingan di blog ini. Aamin

Okay ! \(-ㅂ-)/

Tema hari pertama, tanggal 11 Maret 2017

Ceritakan kisah yang kerap teringat tentang “cinta monyet” yang kamu alami sewaktu kecil

Ehem.. sejujurnya tema ini berat buatku, tema CINTA itu berat. Kalau rindu aku suka.

Berhubung ini temanya, aku berusaha keras ingat-ingat, siapa sih yang dulu aku cintai diam-diam?, sewaktu kecil berarti pas SD?. Kayaknya yang itu, iya anak laki-laki yang selalu juara 1 dari kelas 1 sampai kelas 6 SD, yang jutek, tapi cool, lalu ingat kok seleraku yang begini ya sampai sekarang.huhuhu. Dia itu ya yang paling mendinganlah di antara semua cowok di kelas.

Langsung aja ke kisah yang aku ingat, dulu aku bisa gambar, kalau kata mbah kakung sama mamak, gambarku ini luar biasa bagus, ho’oh tentu aja itu bohong. Tapi anehnya aku jadi perwakilan lomba menggambar kategori putri antar SD sekabupaten Sleman, dan yang mewakili kategori menggambar putra itu anak laki-laki jutek tapi cool itu. Lokasi lombanya dijadikan satu. Pas udah selesai lomba, aku berdua sama dia jalan kaki buat kumpul lagi ke parkiran mobil yang bawa kita ke tempat ini, iya gitu aja aku seneng apalagi diajak ngobrol. Ya ampun kasihan banget ini kisah, tuh kan garing banget.

(╯°□°)╯︵(\ .o.)\

Dia ini pintar, kalau bisa ngalahin dia di satu pelajaran apapun itu dan ngeliat muka dia yang kecewa karena kalah itu  ada kepuasan tersendiri, iya cinta monyet itu beda tipis juga sama benci. Intinya aku ini berusaha muncul ke permukaan biar dia tahu aku ada, dan biar dia mikirin aku. #plak

Aku selalu pengin ngomong sama dia, tapi dia pendiam, dan kelihatan susah digapai, aku di Bumi dia di Matahari. Ya pokoknya gitulah ….

Kisah itu udah lama banget, semua udah berubah. Karena tema ini aku jadi ingat teman-teman SD ku, kita udah lama pengin reuni, tapi sekarang aku jauh di sini, di Sukabumi. Dia si anak laki-laki jutek tapi cool ini sekarang enggak jutek lagi, dia ramah dan rasa cinta itu udah enggak tahu kemana, ya namanya juga cinta monyet, cinta yang asal-asalan.

Btw, aku jadi kangen monyet peliharaan mbah kakung di Bantul, tapi udah mati. huaaaaaa (╥╯﹏╰╥)

Makasih sudah mau-maunya baca postingan ini. See you next post 😀

Iklan

27 comments on “Ngetawain Cinta Monyet

    • ngoahahahaha. habisnya aku enggak kangen anak laki-laki yang jutek cool tapi sekarang ramah itu, kak. jadi aku milih kangen monyet peliharaan mbah kakung aja deh ya, lebih bermanfaat. tapi udah mati hueeeee. #pukpuk diri sendiri

    • oiya bener ini, kak. baru kepikiran._(:з」∠)_
      sekarang mah cinta-cintanya udah diupgrade. SD-SMP =cinta gorila, SMP-SMA=cinta godzilla, Kuliah =cinta tak sampai #eeh

    • ini postingan enggak bikin baper deh perasaan, kak? soalnya apaan coba gitu doang, yang lainnya malah pada lebih so sweet kayak ngasih bunga gitu. duh kasihan ヘ( ̄▽ ̄*)ノ

  1. Nah muncul juga…
    Belakangan aku juga ngerasa gitu masalah nulis. Bukannya nggak ada ide. Ide sih numpuk, cuma kok dibawa ngetik nggak enak ya. Jadi ikut numpuk juga tuh draft -_-

    Cinta monyet ya. Walau kamu nulis gini, aku yakin kamu masih nyimpan rasa… Yee iya kan dhin, ngaku aja, apalagi doi jadi makin ramah sekarang 😏😏

  2. Aku juga kayak gitu waktu SMP..
    Ada cewek, pintar sih, mungkin karena dia anak les Primagama…
    Tapi, songgong ya minta ampun..
    Kebetulan, waktu kelas 3, aku di depak keluar dari kelas unggulan, dan sekelas dg cewek ini…
    Awalnya dia sok banget, apalagi soal bahasa Inggris, ngewes banget deh..
    Tapi disetiap hasil semester, dia terpaut jauh dari nilaiku,..
    Alasannya mudah kenapa dia bisa kalah telak..
    Dia pintar, tapi di ambil sendiri kepintarannya, lah aku, cuma anak petani yang sengaja nonjolin logika yang rajin sodaqoh…
    Apa hubungannya.. hahaha
    Sodaqoh ya itu, berupa nyontohin jawaban soal ke teman yang minta…
    Hingga akhirnya, yang aku beri jawaban, rangkingnya naik semua..
    Aku diperingkat 2 sekelas, dan teman2 yang minta jawaban dari aku ngikutin di belakangku.
    Sedangkan si cewek ini, keluar dari peringkat 10 besar. Hahaha
    Rasanya puas banget, lihat kesongongannya luntur di awalsemester genap… #curcol

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s